Friday, July 9, 2010

ujian (lagii??)

Ujian. Kenapa nulis tentang ujian lagii?? Topik ini lagi hot sekarang karena i am having exams hehehe..

Well, setelah seminggu berstress-stress berjuang menghafal review Pathophy yang banyaknya ga ampun ampun, akhirnya hari ini terlewati juga ujian itu. Meskipun ga tau juga hasilnya ntar gimana.. Semoga LULUS. AMINNN!!!

Sebenernya, apa sih tujuan ujian itu? “Ujian” adalah kata-kata mematikan yang paling dibenci ama semua pelajar “normal” di seluruh dunia (siapa yang berani bilang nggak untuk statement ini, BOKIS!! Hahahaha).


Katanya sihhh, ujian itu tujuannya adalah untuk mengukur kemampuan kita, dan sejauh mana kita udah belajar. Tapi, bener ga sih pada kenyataannya tujuan dari ujian itu tersampaikan? Emang sih, to be honest, kalo ga ada ujian mah kita ga mungkin belajar yakk, maen-maen sepanjang semester, hehe.. (Tuh kan, tujuan belajarnya aja udah menyimpang, bukannya buat gain knowledge, tapi gara-gara ujian).
Tapii, ga jarang, ujian malah cuma sarana buat bikin murid-murid stress, dan ga bisa bener-bener mengukur kemampuan murid-murid tersebut. Contohnya, ada murid yang jujur dan serius belajar mati-matian ngafalin bahan ujian yang seabrekk dalam waktu yang terbatas, dan ada juga yang bikin “contekan” ato pake cara-cara laen yang “ga halal”. Ujungnya, nilai siapa lebih tinggi? Mungkin nilai mereka ga akan beda jauh, ato malah, murid-murid yang pake cara-cara ga halal itu dapet nilai yang lebih tinggi daripada mereka-mereka yang menjunjung tinggi nilai kejujuran dan kerja keras. Nah lo? Tujuan utama dari ujian jadi ga kesampean kan?

Trus masalah kalo ujian tuh bisa jadi sarana menyiksa murid-murid. Pernah denger ga, mahasiswa kedokteran bunuh diri gara-gara ujian ato nilai yang ga memuaskan? Banyak! Ato ga usah jauh-jauh deh, bahkan anak SD ada bisa bunuh diri “cuma” gara-gara nilai, ato beban yang terlalu berat yang dikasih sama orangtuanya yang terlalu menuntut anaknya buat jadi yang “the best” di kelas.

Beneran lohh, kalo ga punya mental yang kuat,mungkin gw uda mencoba bunuh diri, kali.. Bayangin aja, ujian waktu belajarnya mepet gitu, bahannya berpuluh-puluh halaman dan harus DIAFAL MATI. Aje gile kan? Bener-bener otak nih rasanya uda ga bisa nampung apa-apa lagi, ngafal malah ga ada yang bisa diinget, gara-gara kapasitas otak uda overload! Ujungnya jadi suka teriak sekenceng-kencengnya di kamar ato nangis, kalo uda lagi bener-bener ngerasa desperate dan ga mampu belajar lagi.

Emang sih, salah juga, harusnya ujian tuh bukan cuma dipersiapin beberapa hari sebelum hari H, ato lebih tepatnya, belajar tuh ga cuma buat ujian doank. Tapi, again, ngomong doank mah gampanggg, tapi prakteknya susah banget boww! Haha.. Bukannya belajar, yang ada malah maen-maen sepanjang semester :P Tapi yah, faktanya adalah, meskipun kita belajar terus-terusan sepanjang semester, tetep aja pas mau ujian harus kerja keras, karena kalo dalam kasus gw sebagai medical student, kerjaannya ya ngafal. Kalopun kita belajar kan kita ga ngafal, paling bedanya, kalo kita uda belajar dan ngerti, pasti ngafalnya otomatis jadi lebih gampang deh. Tul ga?

Trus yahh, yang dapet nilai lebih tinggi di ujian bukan berarti dia lebih pintar dibandingin yang nilainya lebih rendah lho! Itu salah besarrr! Tapi sayangnya kebudayaan kita – dan sebagai manusia – masih sangat mengacu ke nilai. Apa-apa yang diliat ujung-ujungnya pasti balik lagi ke nilai. Ga fair banget yahh kalo dipikir-pikir. Padahal ujian kan ada faktor luck juga yang berperan cukup gede. Bener lhoo, terutama kaya ujian-ujian gede macem UNAS, SPMB, dll, ujian-ujian negara gitu. Lagian, mana bisa kemampuan orang diukur cuma dari ujian yang notabene ga mencakup semua materi, ya ga ya ga? *Nah lo kok jadi emosi, hahahaha*

Tapi, sekali lagi, bukan berarti ujian ga guna sama sekali dan lebih baik ditiadakan (kalo ampe ujian ditiadakan, murid-murid seluruh dunia pesta syukuran gede-gedean kali yee :D). Kaya yang tadi gw bilang, kalo ga ada ujian, kita malah ga akan belajar, malah makin mau jadi apa ntar kita-kita kalo kaya gituu??

Anyway, gw ngomong gini nih cuma curahan hati sebagai seorang pelajar yang lagi stres berat ngadepin ujian aja, dan mungkin gw mewakili sebagian besar isi hati pelajar-pelajar yang laen, haha.. Cuma buat selingan buat lanjut ke ujian berikutnya dua hari lagi, hiks. Ujian terakhir, last battle this semester! Pharmaco! Get readyy, cuz I’m gonna kill youu!! Wkwkwkwkwk..


No comments:

Post a Comment