Saturday, August 7, 2010

nyusup :p

Hello! Aku kemarin ga sempet nge-post apa-apa, because I was busy all day! Busy apaa?

Jadiii, selama dua hari kemarin (Kamis & Jumat) aku ikutan seniorku internship di rumah sakit. Kok bisa?? Jawabannya: nyusup, dongg! Hahahaha.. Itulah enaknya kuliah di China atau di luar negeri dimana orang-orang ga kenal ama bahasa kita, so they don't know what the hell we're talking about, haha (aku ga tau sih, kalo selain di China bisa nyusup juga ga, mungkin lebih ketat atau gimana gitu? I don't know..). Jadi, kalo nyusup pun, mereka ga tau, secaraa, mereka ga hafal juga ama muka-muka murid-murid internnya (banyak banget dan itu muter terus, giliran, jadi tiap orang cuma stay di satu bagian selama paling lama sebulan, kalo ga salah.) dan kalo si penyusup ini nanya-nanya atau ga ngerti musti ngapain dan sang senior ngajar-ngajarin, kan mereka ga ngerti juga apa yang kita omongin, hihii.. Kalo di Indo mah, pasti udah ketauan dongg..

Aku ngikutin seniorku, Ci Angel, yang lagi di bagian Emergency Surgery. Apaan tuuuhh?? Emergency itu dibagi jadi dua bagian, ada emergency internal and emergency surgery ini. Emergency internal itu biasanya pasien-pasien yang kena serangan jantung, jadi kena serangan mendadak dari organ dalam. Kalo emergency surgery itu bagian orang-orang yang luka-luka gara-gara jatuh, kecelakaan, berantem, dll. Kebayang ga, yang dateng ke emergency surgery ini pasien-pasiennya kaya apa? Horror, bo! Rata-rata semua punya luka sobek yang musti dijahit (itu luka yang paling ringan). Buat yang suka nonton film-film kedokteran kaya ER, Private Practice, etc., believe me, seeing with your own eyes in totally different and more horrible than watching it on TV or movies!

Pas hari pertamaku di hospital hari Kamis itu, ada pasien yang keempat jari tangannya (yang absen cuma jempol) kaya kepotong benda tajam (kaya golok cuy! Aku ga tau dia kena apa, ga sempet nanya ama dokternya), trus jari tengahnya yang paling parah, udah ampir mau putus gitu. Bener-bener kaya mau putus! Udah keliatan tulangnya, trus seakan-akan tinggal ditarik udah putus (I know, it's not that easy, itu cuma buat kalian ngebayangin horrornya jari ituu!). Berdarahnya ga usah ditanya sebanyak apa. Kasian banget, kakek-kakek kurus kering gitu.. Trus harus cepetan dioperasi buat disambungin pembuluh darahnya trus dibenerin tulangnya. Kalo ga buru-buru disambungin pembuluh darahnya, bagian jari yang udah ga dapet supply darah bisa jadi rusak permanen dan harus dipotong beneran jarinya *syerem yahh*. Saat itu, sempet terlintas di pikiranku aku ga akan punya napsu makan untuk beberapa hari deh kayanya. Tapi, sejam kemudian you could find me having my lunch at a curry restaurant near the hospital, hahahahaha..

Memang, aku jadi kepikir, kalo jadi dokter, lama-lama kita udah jadi ga manusiawi lagi. Kenapa? Normally, orang pasti ngeri, bergidik dll kalo ngeliat hal-hal begituan dong - kaya reaksiku waktu itu hehe. Tapi dokternya biasa aja, malah dengan enaknya narik-narik tuh jari buat meriksa tingkat keparahan lukanya (ya iya lah yaa, kalo dokternya aja ngeri, trus siapa yang benerin tuh jari?? Haha). Pas aku tanya Ci Angel, dia bilang dia juga biasa aja. Pertama liat pas perbannya baru dibuka sih kaget, tapi abis gitu ya biasa aja - diusahain untuk biasa aja, lebih tepatnya. Wow! Aku ngeliat mereka ngebersihin luka kecil aja udah gimana gitu. Pas ngeliat mereka ngejahit luka-luka sobek juga gitu, berbagai pikiran melayang-layang di otak: semuanya adalah tentang ketidaktegaan. Mikirin betapa sakitnya si pasien, dll.

Ga usah jauh-jauh deh. As a medical student, aku udah biasa banget liat mayat di lab and do experiments on them. Kita - me & my classmates - bahkan bisa makan di dalem ruang lab, di atas meja yang dalemnya ada mayatnya. Laper cuyy, trus kita ga rela ngabisin waktu buat makan di luar, jadinya kita makan di dalem lab biar abis makan bisa lanjut belajar lagi pake si mayat, hehe.. Itu udah salah satu bukti kekurangmanusiawian kita ga sih? Hehehe..

Jumatnya, aku seharian di hospital - ga seharian juga sih, aku cuma dari siang ampe sore, tapi abis gitu malemnya jam9 an aku balik lagi buat night shift ampe jam 4 an gitu. Banyak banget ngeliatin orang jari dan tangan or kakinya dijahit. Akhirnya, aku udah biasa ngeliat orang dijahit. Perasaan ga tega and bergidik itu udah ilang. Apalagi kalo cuma ngebersihin luka. Hohohoo.. Aku juga liat operasi kecil-kecilan. Jadi, ada orang yang jarinya retak gara-gara jarinya masuk ke sebuah alat. Tapi dia ga perlu operasi gede, jadi langsung dioperasi di treatment room emergency surgery saat itu juga. Serem sih, liat jarinya uda ampir putus, trus dikorek-korek gitu, tapi di sisi lain juga seru abis! Ngeliatin dokternya kerja & merhatiin langkah-langkah treatmentnya.

Tapi, tetep ga tega kalo yang dijahit anak kecil. Selama dua hari ini, at least ada tiga anak kecil yang kepalanya harus dijahit. Ada yang bener-bener kecil, paling juga baru umur dua atau tiga tahun. Kasiiaaaaannnn! Mereka harus dipegangin ama beberapa orang biar ga gerak-gerak (aku ikut megangin juga, hiks). Apalagi karena mereka ga bisa diem layaknya orang yang udah gede, anaesthesinya ga bisa terlalu akurat tempatnya, makanya pasti masih agak berasa sakitnya pas lagi dijahit. Bener-bener ga tega deh pokoknya! Cuma ada satu anak yang udah rada gede (sekitar lima-enam tahun), bener-bener pinter! Ga nangis dan ga banyak gerak pas dijahit! Malah nyokapnya yang nangis, sambil megangin tangan anaknya biar ga gerak, sambil sesekali ngusap air mata pake tissue, hehe.. Tantenya juga nangis. Padahal anaknya keren banget, he's a very strong boy! :)

Ada lagi yang bikin aku miris. Ada anak cowok baru umur tiga tahun, jatuh. Dateng ke emergency digendong mamanya, berdarah-darah gitu. Lukanya di dahi deket mata & lumayan dalem and gede. Definitely harus dijahit, dan karena masih kecil and lukanya di muka, disaranin jahitnya pake benang yang bagusan (plastic surgery) biar ga ngebekas. Kan kasian kalo ampe berbekas luka jahitan gitu di muka. Tapi pastinya lebih mahal. Mahal banget, malahh, 1000RMB katanya. Kalo di-kurs-in, sekitar 1,4 jutaan. Trus mamanya bilang dia ga punya duit segitu banyak. Memang keliatan kalo mereka keluarga kurang mampu. Kasian dehh! Sedih banget pas ngeliat kejadian itu. Akhirnya anaknya ga dijahit-jahit lukanya. Ga tau gimana akhirnya tuh anak, abisnya cuma liat mamanya modar-mandir sambil gendong anaknya dan lukanya cuma dtutup pake kasa lagi.

Anyway, night shift semalem rada mengecewakan. Padahal kita expect bakal rame, kan Jumat malem, waktunya orang clubbing. Katanya, banyak yang dateng ke emergency gara-gara berantem atau kecelakaan (penyebabnya sama, mabok!). Tapi kemaren ga gitu banyak pasiennya. Jahat yaa kita, kaya ngedoain orang luka, hehe.. Bukan itu maksudnya, cuman, kalo banyak pasien kan kita jadi ada kerjaan, ga bosen, hehe..

Setelah dua hari di hospital, aku sempet tanya ama diriku sendiri: bisa ga yah aku jadi dokter???? Abisnya aku kaya ga punya keberanian dan mental seorang dokter. Tapi kata senior-senior aku, itu wajar banget, mereka juga pertamanya gitu, tapi lama-lama pasti udah biasa. Amin deh!

Selama liburan ini aku mau sering-sering "maen" ke hospital pokoknya. Uji mental, hehe.. Latihan mental biar pas masuk hospital beneran, mentalnya udah siap.

Harapanku cuma satu: bisa jadi dokter yang hebat dan baik, bisa nolongin banyak orang. Amin! :)


No comments:

Post a Comment