Friday, September 3, 2010

semangat baru :)

Hari Rabu 1 Agustus kemarin, SISC kembali mengadakan rapat pertama semester ini, setelah sebulan lebih beristirahat (gilaaaa, bahasanya resmi abiss yakk, haha..). Tujuan dari rapat kemarin ini tuh selain buat update perkembangan selama liburan, juga buat pemberitahuan tentang rencana perubahan konsep acara yang mau kita adain bulan Oktober ntar, Indonesian Festival, jadi skalian mau voting gituu, denger pendapat tiap koordinator seksi juga..

Jadiii, gini nihh.. Sebenernya konsep Indofest kita ini kan outdoor, konsep pameran (dengan beberapa stand yang mamerin all about Indonesia & ada juga stand yang jual merchandise-merchandise asli dari Indonesia) didukung ama acara panggung yang bakal mentasin tarian-tarian tradisional & band-band mahasiswa Indonesia di sinii. All about Indonesia deh pokoknya! Tapi, melihat situasi dan kondisi yang ada, kayanya konsep outdoor bakal sulit buat terealisasiin. Biasalahh, acara mahasiswa, yang ngadain organisasi yang baru banget berdiri pula, pasti masalah yang ada adalah DANA. Yupp, kita ga ada dana sama skali, bung! Cuman dari iuran anggota per bulan yang baru dimulai ga nyampe setaon, & beberapa sumbangan dari donatur. Kalo mau outdoor, berarti harus nyewa panggung, lighting, sound system & stand, belum lagi masalah perijinan dan tetek bengeknya. Perijinan sih okelah ya, bisa dibantu pihak univ juga. Tapi biaya panggung dkk itu lhoo, uda makan semua dana yang kita punya. Hiks. Mau ngajuin proposal buat sponsor juga susah banget, bingung, mau minta yang di China, kan ini acara Indonesia, apa untungnya juga buat perusahaan-perusahaan China? Mau mempromosiin mereka juga kita ga bisa, wong this is all about Indonesia. Mau minta perusahaan di Indonesia, bingung juga, kan acaranya di China, mereka mau promosi ke siapa?? Paling-paling cuman bisa minta bantuan dari organisasi-organisasi orang Indonesia yang ada di Suzhou Shanghai dan sekitarnya, ama KBRI. Itupun mereka juga ga bisa kasih banyak pastinya. Bingung banget, kan!! Makanya, Sang Presiden - Evan - & aku as Vice President, ama Kasie Dana - Ko Anto - mutusin gimana kalo kita indoor aja. Kebetulan, kita dapet tempat gratis di dalem univ kalo memang mau indoor. GRATIS!! That's all what we really need! Jadi, kalo indoor, konsepnya jadi konsep panggung, yang didukung ama pameran kecil-kecilan & jual merchandise. Agak kebalikan dari konsep awal. Cuman isi acaranya tetep, pameran & stage.

Tapi, tiap konsep & tempat pasti ada plus-minusnya. Lagian kita berdua bukan tipe yang mau diktator, kita lebih pengen diskusiin ama semua Kasie & denger pendapat mereka, trus berusaha ampe ada kata mufakat & bisa mutusin segala sesuatu bersama. Jadi biar semua orang lebih willing buat kerja & ga terpaksa, ga merasa disuruh-suruh, lha kan ini keputusan mereka juga. Biar semua orang merasa dilibatkan & punya sense of owning, bahwa ini acara bersama, jadi, sukses nggaknya acara ini ya tergantung kita semua & ngerasain semuanya bareng-bareng. Aku ga pengen ada orang yang ngeluh ato ngomel di belakang, kerja dengan terpaksa & ga support aku. Buat aku, percuma ngadain acara bagus-bagus buat orang lain tapi kalo ga ada dukungan penuh dari anggotaku sendiri, itu sama aja NOL BESAR. Support means everything for me.

Awalnya sih, banyak banget "gujatan-gujatan" & protes-protes dari orang-orang di rapat. Aku bener-bener sedih banget. Bener-bener ngerasa ga disupport & mereka udah kehilangan kepercayaan ama aku & Evan. Aku juga pengennya tetep ama konsep yang lama, outdoor, cuman, makin deket waktunya makin berasa itu berat banget - bahkan ga mungkin - buat direalisasiin. Tapi setelah dijelasin sikon yang ada & alesan-alesan kenapa ampe kita mau ganti konsep, mereka lama-lama mulai ngerti & nunjukin dukungannya. Yang bikin aku terharu adalah, di tengah kekecewaan mereka itu, ternyata mereka masih dukung kita. Masih punya semangat buat kerja - meskipun mungkin awalnya agak-agak gimanaaa gitu. Ternyata, mereka bilang, pada dasarnya ya balik lagi ke ketua. Apapun keputusan ketua, ya mereka pasti bakal dukung & do their best. They showed their respect. Aku terharu banget. Seneng banget dapetin balik dukungan mereka, & hopefully juga kepercayaan mereka. Aku ama Evan yang tadinya udah berasa "exhausted", cape banget karena beban yang terlalu lama, jadi muncul semangat baru buat kita do our best lagi, to serve them & make our event happen.

Mungkin dengan berubahnya konsep acara kita, acaranya bakal lebih kecil & lingkupnya juga ga bisa terlalu luas, tapi bukan berarti ini acara kecil, lho! Karena konsepnya panggung, kita harus bisa siapin acara yang bagus & ga ngebosenin, yang bisa nunjukin kebudayaan kita ke Chinese people & another foreigners. Tapi, kita berusaha bikin acara "kecil" ini jadi acara yang spectacular & berkesan di hati para pengunjung yang hadir nantinya. We'll do our best, no matter what. Ntar bakal ada Saman, tarian tradisional-modern, paduan suara Indo, band-band Indo, etc.

Akhirnya, puji Tuhan, kata sepakat tercapai. The decision was unanimous. Sekarang tinggal pelaksanaannya. Through that meeting, I learned a lot & understood something. We are one and we'll do our best for SISC. Hopefully we can show the world the best of Indonesia. Amen!

No comments:

Post a Comment