Tuesday, January 4, 2011

Bergeming

Hiaatt! Kali ini topiknya adalah "Bergeming". Mari kita perdalam Bahasa Indonesia sejenak, Kawan-kawan! Hahahaha.. Refreshing sebentar dari belajar *alibii* :P Gue memang lagi mau ngomongin Bahasa Indonesia, tapi bukan berarti gue bakal nulis post ini dalam Bahasa Indonesia yang baik dan benar lhoo.. Biar lebih enak dibaca dan ga berkesan kaku, hehehe *alibi lagii*

First of all, no offense yaaa buat siapapun kalo gue bikin post inii, hehe.. Cuman mau sharing aja, soalnya gue prihatin sama banyaknya manusia-manusia Indonesia yang ga tau arti dan penggunaan dari kata "bergeming" ini..

Pertama-tama, ask yourself,  "Apa sih arti bergeming itu?". Apa arti bergeming dan tak bergeming?

Satu..


Duaa...



Tigaaa!!


Hahahaha (ga penting, wkwkk)..

Laluu sekarang, anda boleh mengecek apakah jawaban anda benar atau salah!

Referensi yang paling gue suka adalah dari link ini: http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20080908171309AAMEe44
http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/ind…
ge·ming Jk,
ber·ge·ming v tidak bergerak sedikit juga; diam saja;
ter·ge·ming v terdiam

http://yulian.firdaus.or.id/2006/07/12/g…

Entah mengapa kini semakin banyak media salah menuliskan arti kata geming. “Tak bergeming” sering dimaksudkan sebagai ungkapan tak bergerak atau diam, padahal sebaliknya justru arti “tak bergeming” adalah tidak diam. Bisa anda lakukan pencarian di Google media mana saja yang salah menuliskan arti kata tak bergeming.


Yes! Benar sekali! Selama ini banyaaakk banget orang yang menyalahartikan tak bergeming sebagai tidak bergerakatau diam, padahaal yang bener adalah yang sebaliknya. Bergeming itu sendiri artinya udah diam.


Kaget? Bingung? Hehe.. Tenangg! Wajaar, anda adalah salah satu dari berjuta-juta masyarakat Indonesia yang ga tau, kok! Bahkan di dunia jurnalistik pun sering banget ditemuin kesalahan ini. Gue cuman sedih ajaa, masyarakat boleh ga tau atau salah, tapi orang-orang yang berkecimpung di bidang jurnalistik harusnya ga boleh salah dong! Kan mereka harusnya udah mengerti dan menguasai betul Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Dan lagi, kalo di media-media aja nulisnya salah, gimana masyarakat bisa tau kalo itu salah? Lha wong di media-media aja nulisnya gitu kok, ga mungkin salah dongg? Hohoho..


Gue sendiri pertama kali tau arti yang bener dari kata bergeming ini dari nyokap. Dia pernah kasitau gue kalo selama ini orang-orang salah kaprah tentang arti kata ini. Kata-kata nyokap keinget betul ampe sekarang, thanks Mom! :)


Keren yah? *membanggakan mama sendiri, haha* Nyokap gue emang cinta beneer ama sastra en bahasa, that's why I know that I got it from my momma! Hihii.. She was the best teacher, karena, sama kayak gue, kita berdua ga suka kalo orang laen itu salah ngomong. Bukan berarti mau sombong ato sok paling tau, tapi lebih karena kita gereget aja dengernyaa, heheheh.. Nyokap sering bilang, "Mama paling ga suka deh kalo denger orang ngomong feminim, yang bener tuh feminin." Hahaha.. Makanya gue dari sejak itu ga pernah ngomong feminim, melainkan feminin :D Gue jadi tau deh, yang mana yang bener yang mana yang salah.


Emang siih, kesalahan-kesalahan semacam itu keliatannya ga penting, abisss, udah mendarah daging dari dulu sampe sekarang, sih! Semua orang juga taunya kayak gitu. Kalo kita beda, malah kitanya yang keliatan aneh ato salah, hehe.. Tapiii, sebenernyaa, kalian prihatin ga siih? Apa gue-nya aja yang lebay yaa? Hahahaha.. Emang bawaan dari lahir sih. Dulu, waktu baru belajar Bahasa Mandarin, tau gimana ngomong Mandarin yang baik dan benar alias 标准(biaozhun), gue seriiiingggg banget ngeritik bonyok ato sesepuh-sesepuh kalo denger mereka ngomong Mandarin. As we know, Mandarin orang Indo - at least Surabaya, particularly - tuh jelek bangett kan, salah-salah gituu.. Jadi dehh mereka bahan kritikan gue, ahha.. Padahal gue masih kecil, dibandingin ama mereka yang lancar bener ngomong Mandarin. Bukan grammar ato vocab-nya yang gue masalahin - kalo ngomongin grammar ato vocab mah, ampuuun dehh ngelawan mereka -, yang gue masalahin tuh pronunciationnya, hehehe.. Dan itu kebawa ampe sekarang. Kalo ada orang yang ngomongnya salah, gue otomatis ngebenerin. Sekali lagi, perlu ditekankan yaa pembaca sekalian, bukan bermaksud sok paling pinter, cuman, gereget ajaah, hehehhe.. Kalo sekarang sih lebih ke karena gue mau ngingetin diri gue sendiri yang bener tuh ngomongnya kayak gimana, jadi sekarang ngebenerinnya lebih sering di dalem hati aja, agar tidak menimbulkan prahara, HA HA HA..


Oke dehhh, sekian sharing "singkat" dari gue - biasaaa, kalo udah nulis ato ngobrol, suka keterusaaan, wkwkwkwkk.


Semoga bermanfaat en maaf yaa kalo ada salah kata yang tidak berkenan dan menyinggung hati para pembaca tercinta sekalian, hehehehehehe.. Ga ada maksuuud, beneeeerrr dehh! Okaaayy! ;)

No comments:

Post a Comment