Tuesday, January 25, 2011

Puisi: what your heart's screaming but your lips can't tell

Liburan.. Di rumah.. What do I usually do? Aku belakangan lagi baca beberapa buku. I love reading! Dan salah satunya aku lagi baca ini nih:



"Abadilah Cinta", karangan Andrei Aksana. Bukan, aku bukan lagi mau merekomendasiin buku ini ke kalian, karena aku masih belum selesai baca jadi masih ga tau the whole story, masih belum bisa menyimpulkan it is recommended for you or not :)

Di dalam novel ini, banyak banget puisinya. Dan buat aku yang suka puisi, novel ini menggugah semangatku buat nulis puisi lagi. Tapi anehnya ya, aku ga bisa bikin puisi kalo puisinya ga ditulis tangan, hehe.. Soalnya, kata-katanya tuh serasa ngalir gitu aja sembari aku lagi nulis. Bukan ngetik. Belum pernah nyoba sih bikin puisi sambil ngetik, tapi biasanya "ngalirnya" ya pas nulis tangan itu, hehe.. Udah gitu kalo nulis puisi kan idenya ato feelingnya keluar tiba2, jadi pas idenya nongol, harus buru2 cari kertas & pensil/bolpen deh, haha.. Kalo kepepet yahh baru pake HP. Ato emang puisinya uda bener2 jadi di otak, hehe.. Soalnya kalo ditunda-tunda, puisinya tar ga bakal sama. Ato feel-nya uda ilang, ga jadi bikin deh puisinya, hehe..

Sekarang aku mau lebih sering nulis puisi ahh, kayak pas jaman2 SMP SMA dulu, hihii.. Oh ya, sebenernya aku lebih suka ga kasih judul untuk puisiku, soalnya suka bingung kasih judulnya apaan, haha.. Buat aku, seluruh kalimat di puisi itu penting, jadi ga bisa nentuin yang mana yang lebih penting untuk dijadiin "tema" ato judul dari puisi itu :) Biasanya aku kasih judul cuma buat "formalitas" ato "keharusan" aja, hehe.. Kecuali emang ada tema dari awal. Kalo random thoughts doang kan susah..

Aku biasanya bikin puisi berdasarkan isi hati. Jadi, kayak "jeritan hati" gitulah, hahahaha *dramatis bener*

Dan entah kenapa, mungkin lagi mellow juga, aku tiba2 kembali teringat dan menguak sedikit tentang dia, masa laluku.

Kukira, duka itu telah pergi
Kukira, luka itu telah hilang
Kukira, tlah kubuang dia jauh
Hilang, lenyap dari hidupku
Tak bersisa..


Kusangka, ku tlah lewati semuanya
Kusangka, masa-masa gelap itu tlah berlalu
Kusangka, tak kan ada lagi air mata dapat menetes
Bersih, habis
Tak bersisa..


Nyatanya?
Aku masih tak berdaya
Memang kau tak lagi menghuni hatiku
Dan tak lagi melintas dalam benakku
Tapi kala kau hadir sesaat dalam pikiranku
“Sesaat” itu berubah menjadi air mata
“Sesaat” yang berujung pada kepedihan tak terkira
Semua itu hanya karena luka ini


Ya, sakit itu tak kunjung hilang
Pedih itu tak kunjung pergi
Dan entah kapan luka itu akan sembuh
Hanya waktu yang dapat menjawab
Tapi, bukankah waktu itu tak pasti?
Siapakah dapat mengontrol waktu?


Mengapa yang kita berdua awali dengan indah
Harus berakhir dengan kepahitan
Yang tidak pasti dimana ujungnya?
Tak bisakah ada damai di antara kita?
Tanpa sakit hati, tanpa kebencian


Hanya waktu yang dapat menjawab
Waktu, yang tidak pernah memberikan kepastian
Kapan ia akan memberi jawabnya


Itu pas lagi mellow abiss tadii.. Kalo ditunda ga dituangin ke puisi saat itu juga, puisi ini ga akan pernah tercipta, karena sekarang2 ini, aku ga lagi mikirin orang itu seperti dulu :) Cuma sesekali. Sesaat. Sesaat yang membawa petaka --> jadi puisi lagi dehh tar -.-" hahahahaha.. Intinya, I'm definitely over him alreadyy!! Cuma lukanya yang belum sembuh & entah kapan bakal sembuh *curcol dehh! :p*
Sekian dulu untuk sekarang! ;)

No comments:

Post a Comment