Tuesday, March 1, 2011

Giving impact to others

Pernah berpikir ato wonder sama diri sendiri gak, apa eksistensi kita di sini (di tempat tinggal kita masing-masing, tentunya) cuma sekedar buat diri sendiri (jalanin hidup kita, ngelakuin tugas, kewajiban, hobi, dll) ato bisa berguna buat orang lain, bawa pengaruh juga buat orang lain? Kalo iya, sebesar apa pengaruh itu?

Cuman mau share aja niihh.. Soalnya aku juga baru found out & menyadari kalo keberadaan kita tuh bisa membawa pengaruh buat orang lain lhoo.. Udah tau yaa? Topik basi yaa? Hehehehe.. Tapi yang aku maksud di sini tuh bukan cuma "sekedar" pengaruh, tapi pengaruh yang lumayan besar buat orang lain & juga buat negara tercinta kita Indonesia, hihihi.. Maksudnyaa?

Gini niih.. Setahun-dua tahun belakangan ini, aku ngeliat makin banyak orang yang dateng ke Bali, lho! Well, yang aku maksud "orang-orang" di sini tuuh yaa temen-temen aku siih, hueheheeh.. Tapi mereka tuh semua bukan orang Indo.. Yang pertama aku tau tuh two of my classmates. Mereka itu kakak adik, namanya Sara & Pashmina (American). Gara-gara sekelas ama kita & lebih sering kumpul maen bareng sama kita-kita anak Indo dibanding sama orang-orang India, Si Pashmina ampe terinspirasi mau honeymoon ke Baliiii.. Meskipun sekelas, tapi Pashmina ini emang umurnya lebih gede dari kitaa, tapi aku ga tau persisnya dia umur berapa, paling jauh beda 3 taon doank sih.. Nah, dia waktu itu udah engaged & was about to get married very soon. Makanya, akhirnya pas liburan (lupa tepatnya kapann -.-"), dia ke Bali dehh, ama suaminya en Si Sara (jadi obat nyamuk deh hahaha). Tapi beberapa dari kita juga ikutan ke Bali buat jadi tour guides mereka. Jadi honeymoon rame-rame tuh ceritanya haha *Aku kalo jadi Pashmina sih minta honeymoon dobel, wakakakakakkk istri ga tau dirii! Huahaha* Abis dari Bali, mereka ke Bandung & Jakarta. And pas banget waktu mereka lagi di Bandung, aku juga lagi maen ke Bandung, ke tempat sodara. Jadilaah kita ketemuan di Bandung deeehhh, makan batagor, hihihii.. Seru bangett & berasa lucuu bisa kumpul-kumpul ama mereka di Bandung, Indo, instead of Suzhou or China, hehehe.. Teruus, ga lama setelah kedatangan mereka ke Indo, temen kita yang laen lagi dateng juga ama keluarganya ke Balii! Kali ini namanya Rosalinda. Dia orang Mexico-American gituu, temen sekelas kita juga, tapi dia ini malah umurnya uda 40-an, udah merit & punya 2 teenage children. Udah kayak mama asuh kita di sini, haha.. Kaget juga tiba-tiba dia bilang mau ke Bali, soalnya sebelum-sebelumnya ga pernah denger dia mau dateng.. Tapi sayang, gara-gara uda pada dateng ke Bali pas "honeymoon" rame-rame itu, jadi ga mungkin dongg mereka ke Bali lagiii, hahha.. (Aku juga lagi berhalangan, padahal aku yang paling deket sama Bali dibandingin temen-temen yang anak Jakarta & Palembang, hehehe). Tapi, pas juga Si Dinda lagi di Bali, jadi sempet ketemuan deh mereka, tapi cuma buat dinner aja kalo ga salah.. Soalnya dia udah ikut tur juga sih, gak kayak Sara Pashmina yang bener-bener nyerahin semua urusan mereka di Indo ke kita. Tamu yang pasrah total! Hahaha..

Naahhh, ceritanya belum berakhir sampe di situu.. Arus China-Bali pun masih terus berlanjut *lebay huahah*, waktu ada temen China yang tiba-tiba juga bilang mau liburan ke Bali. Dari semuanya, ini yang paling ngagetin.. Gak nyangka aja, soalnya, so far, yang kita tau orang China tuh jarang ke luar negeri.. Cuman yang lumayan berduit & berpikiran maju aja kali yang ke luar negeri.. Boro-boro ke luar China, banyak yang bahkan ke Beijing aja belum pernah! Makanya kaget campur seneng banget waktu dia bilang mau ke Balii.. Emang sihh, dia termasuk orang China yang menengah ke atas.. Sayang banget, kali ini udah ga ada yang bersisa di Bali. Jadi dia gak ketemu sapa-sapa, hehe.. Lagian dia emang ikut full tour.

Teruuus, liburan winter barusaaaann inii, ternyata temennya anak-anak Indo di Xi'An Jiaotong Liverpool Univ juga liburan ke Bali ama keluarganyaa.. Cool! =D

Kenapa sih? Emang kenapa gituuu, kalo mereka pada ke Bali? Gak boleh? No no no no, of course not! Justru seneng, dan amazed jugaa.. Why Bali? Why Indonesia? Bukannya ngeremehin Bali & Indonesia ato bilang Bali & Indonesia itu ga bagus.. I love Baliii! Tapi kan banyak tempat wisata yang laen gitu lhoo maksudnyaa.. Banyak pilihaan, banyak tempat-tempat bagus lainnya yang lebih terkenal.. But why did they choose Indonesia, instead? Ternyataa, yaa gara-gara mereka temenan ama kita, jadinya mereka penasaran pengen ke Indonesiaa.. Dan mereka juga ga menyesal udah liburan ke Indo, malah pada seneng & bilang bagus *dan murahhh, kali yaa!*, orang-orangnya emang ramah-ramah seramah kite-kite di sini *senyum penuh arti, wkwkwkwkwk* Trus jadi pada tau & doyan makan makanan Indo, jadi nyambung gitu kalo kita lagi ngomongin makanan Indo *okay, now, stop talking about Indo's food! Bikin laperr!! Wkwkwkk* Bahkan temen Chinese aku itu jadi sukaaaaa banget ama Fruit Tea apel! Tiap hari selama di Bali pasti dia minumnya Fruit Tea apel, hahahahaha..

Tapi itu pun belum semua.. There's a short story behind what amazed me the most.

Di gereja Kristen di sini, dulu ada pastor, namanya Mr. T (namanya aku rahasiain aja yahh, demi privasi). Dia pastor yang baeeee bangettt, ramah abiis, trus masi gaul gituu.. Enak banget lah pokoknya diajak ngobrol.. Berjiwa muda, hehe.. Padahal aku cuma ketemu 1-2 kali ama dia (soalnya beda gereja), tapi aku juga suka ama dia since the very first time I met him waktu ada bible study di rumah dia. Tapi, one day, tiba-tiba ada berita mengejutkan kalo dia mundur sebagai pastor di gereja ituu.. Sediiihhh bangett, semua merasa kehilangan diaa.. Yet, menghargai keputusan dia.. Pasti ada alasan di balik semua keputusan dia. Sampe akhirnya he & his family left China. Tapi aku ga tau dia kemana.. Baru pas awal semester ini, temen aku yang ke gereja Kristen itu bilang kalo dia sempet ketemu ama Pastor T di Jakarta.

Aku baru tau kalo ternyata, setelah dari China, dia tuh tinggal di Indonesiaa! Dia sekarang kayak ngajar gitu di Indo. Agaain, bertanya-tanya, WHY INDONESIA?? Kan banyak tempat-tempat yang laen gituuhh.. Ternyata, menurut anak-anak, Si Pastor emang bilang kalo dia tuh inspired by us! Makanya dia ampe milih Indonesia untuk jadi the next destination. Aku cukup seneng untuk tau kalo keberadaan kita di sini ini (Suzhou, China) bisa berguna, ga cuma untuk diri kita sendiri, ga cuma sekedar menjalani hidup di sini, tapi juga bisa ngasih pengaruh ato bahkan inspire orang lain, yang akhirnya menguntungkan buat bangsa & negara kita. Waahh banget, kan? Ngerasa bisa promosiin negara sendiri tuh adalah sebuah kebanggaan tersendiri lho, yang mungkin ga akan pernah bisa aku rasain sebelumnya, sebelum aku ada di sini.. Padahal sebenernya kita juga didn't do anything special lho. Yahh, selain Indonesian Festival kemarin sihh.. However, just by being their friends, being friendly to them, sambil sesekali saling tuker budaya juga automatically, hal-hal simple gitu tapi ternyata berdampak besar!

Makna lebih luas yang bisa diambil adalah, jangan pernah merasa diri nggak berguna, nggak berharga ataupun nggak bernilai. Karena tanpa kita sadari, mungkin kehadiran ato eksistensi kita di dunia ini tuh berarti buat orang lain. Sebaliknya, live your life to the fullest! Jangan setengah-setengah. Contohnya, kalo kita tinggal di luar negeri, mungkin untuk sekolah, kerja, ato udah nikah, sambil kerjain tugas & kewajiban kita, kita juga bisa do something else yang berguna juga. Belajar untuk semakin mencintai diri sendiri, dan juga menjadi berguna buat orang lain :)

I'm pretty sure that the same things happen to them who are living abroad right now. Mahasiswa-mahasiswi Indo lainnya di kota-kota ato negara-negara laen, ibu-ibu bapak-bapak yang kerja ato merit sama bule, mereka pasti juga memberikan kontribusi yang sama kayak kita-kita di sini tanpa mereka sadari sekalipun. Atau bahkan lebih! =)

Semua hal pasti ada maksud & rencananya. Rencana-Nya, lebih tepatnya =) Including about why we are here, wherever where we are. God is good, isn't he?

No comments:

Post a Comment