Wednesday, March 23, 2011

Thank youu!! =)

Udah tau cerita tentang pergantian pengurus inti SISC, kan? Ini nih post-nya: One Phase of Life~


1.5 tahun jadi pengurus inti SISC. Jadi Vice President. Sungguh, bukan hal yang mudah. Tapi semua itu dapat terlalui dengan baik. Karena siapa? Karena Tuhan, tentunya. His grace and His miracle bener-bener aku rasain. Hal-hal yang ga mungkin jadi mungkin, bahkan beyond expectations.


Tapi Tuhan juga bekerja lewat orang-orang di sekitarku, dan sekarang, setelah bisa bernapas lega karena tugas di SISC sebagai pengurus inti bisa berakhir dengan baik, aku pengen berterimakasih sama orang-orang itu. Orang-orang yang udah punya andil yang sangat besar buat SISC, particularly buat aku pribadi.


1. The founders : Subiyanto, Adhimas Hapto Prakoso, dan Ega Bonar Bastari.
Terima kasih atas usaha awal yang udah dirintis oleh ketiga pendiri SISC ini (dengan support dari Pak Tjandra, agen kami). Yang udah mengusahakan mulai dari rapat pembentukan, pemilihan pengurus inti, dan bimbingan selama kami menjabat. Kalo ga ada yang memulai, ga akan ada yang menjalankan, dan ga akan ada SISC seperti sekarang ini.


2. Subiyanto (Ko Anto)
Meskipun udah ngucapin terima kasih buat para pendiri SISC, tapi aku pengen give special credits buat Ko Anto. Karena, selama kepengurusan SISC, Ko Anto-lah yang menurut aku paling berperan sebagai "pembimbing" buat Evan & aku (tanpa bermaksud mengecilkan peran yang lain nihh). Gak cuma sekedar pembimbing, tapi Ko Anto tuh tempat curhat, penasihat, penyemangat & pen-support terbesar buat kita berdua. Kalo gak ada Ko Anto, mungkin kita bakal jauh lebih stress waktu menghadapi berbagai masalah di SISC, sebagai organisasi yang TOTALLY INDEPENDENT (tentang ini, ntar bakal aku bahas lebih lanjut, oks!). Bener-bener deh, buat aku, Ko Anto udah kayak koko aku sendiri, apalagi aku memang ga punya koko kandung hehe.. Makanya dengan lulusnya Ko Anto, aku merasa kehilangan sosok seorang koko & penasihat yang baik.


3. Pengurus inti SISC periode 2009-2011
  • Tadeus Linero : Bendahara SISC, sekaligus tempat curhat sang presiden, haha.. Makanya dia termasuk orang yang selalu dukung kita, karena dia yang bener-bener tau kesulitan & hambatan-hambatan yang kita alami. Di saat semua orang terlihat kayak gak mendukung kita, he stood up for us, still. Thanks, Bro! :) Sekarang dia jadi salah satu temen bae gue juga karena kekocakkan & kebodohan-kebodohan dia, hahahhaa *Piss, Tad! =D*
  • Margaretha Yudianto : Sekretaris SISC. Sekaligus temen sharing si bendahara? Oops! Hahahaha.. Yang udah aku repotin buat gantiin aku untuk ngurusin perijinan, hihii..
  • Stella Aprilia : The other Treasurer of SISC. Sekaligus humas SISC Indofest 2010, hehe..
  • Michael Rolimpandoei : Humas SISC, yang udah relain pulsanya buat sms-smsin anggota SISC. Dan udah berpusing-pusing ria waktu jadi ketua seksi acara SISC Prom Night 2011, di tengah-tengah masa final exam.
  • Ellen Chandra : Humas SISC, sekaligus ketua seksi acara SISC Indofest 2010. Such a hard worker!
  • Irma Janita : Dokumentasi SISC. Thank you banget buat tumpangannya selama diriku sleep over di Scholars! Hahaha.. Love youu!
  • Petrice Vienetha : Assistant of SISC. Thank you kerja kerasnya selama jadi koordinator SISC Culinary Day 2010 :)
Mereka-mereka ini adalah orang-orang yang udah kerja bareng gue selama 1.5 taon di SISC. Orang-orang yang mau gak mau, suka gak suka, tapi harus ikutan masuk ke "jurang" yang sama, hahahaha.. Meskipun mungkin terkadang di dalem lubuk hati terdalam mereka punya their own opinions, tapi mereka tetep dukung & made a good teamwork till the end. Kalo ga karena SISC, mungkin aku ga akan jadi sedeket ini sama mereka. Tadeus tetaplah Tadeus si anak XJTLU, en paling bakal cuma sekedar bertegur sapa ama Ellen & Irma, secara kita bukan dari uni yang sama, jadi jarang ketemu. Sekarang? I enjoy every moment I spend with them! Bahkan sekarang jadi sering ngerasa kangen hang out ama merekaa, hiks..


4. Seluruh anggota SISC
Namanya sebuah organisasi, namanya pemimpin, pasti banyak yang pro dan banyak juga yang kontra. Makin tinggi pohon, makin kencang angin berhembus. Seriously, peribahasa itu bener-bener aku rasain selama jadi wakil ketua SISC. However, I am so grateful that masih lebih banyak yang mendukung daripada menjatuhkan. Bahkan di saat SISC lagi goyah waktu masa persiapan Indofest, di saat keliatannya banyak banget yang kontra dan gak mendukung, ternyata at the end, mereka justru nunjukkin dukungan terbesar mereka buat kita. Mereka cuma pengen yang terbaik buat SISC, tapi pada akhirnya keputusan memang di tangan ketua & mereka respect whatever it was. Yang paling luar biasa adalah waktu ngeliat semua orang bekerjasama nyiapin SISC Indonesian Festival 2010 kemarin. Bener-bener kerasa banget perjuangan mereka, kerja dari pagi ampe pagi lagi, subuh-subuh harus nyetir pulang ke dorm/apartemen masing-masing yang lokasinya gak terhitung deket. What a teamwork! Ngeliat mereka-mereka yang berdedikasi tinggi buat SISC (khususnya buat negara tercinta kita, Indonesia), bikin aku pengen ngasih yang lebih baik lagi buat mereka. Really really grateful to have them ALL! Jadi merasakan peribahasa: Nothing is impossible when we are together. Nothing is impossible with GOD!


5. The last, but the most important is, Evan Surya Kusuma
The first president of SISC. My boss, my friend, my partner. Gak terhitung berapa banyak dan seringnya kita dihadapin sama masalah selama masa kepengurusan kita. Bener-bener ngerasain yang namanya jatuh bangun bareng, susah senang bareng, kekecewaan, bahkan air mata (kalo yang ini sih so pasti air mata gue, hahaha), tapi semuanya berakhir dengan satu kata: KEBANGGAAN =) Bener-bener belajar banyak bareng SISC, bareng Evan. Semuanya dilakuin sendiri, diusahain sendiri. Ini nih bedanya ama OSIS. Dari SMP, aku pun selalu jadi pengurus OSIS, dengan jabatan yang sama (wakil sejatii! hahahaha). Tapi believe me, it was totally different! OSIS ada di bawah sekolah, suatu lembaga yang udah berdiri mapan. Apapun kesulitannya, ada guru yang ngebantu. Ada sekolah yang ngebantu. Mau cari sponsor juga gampang, pake nama sekolah. Pokoknya ga belajar apa-apa deh. Tapi di sini? SISC kan organisasi yang kita bentuk sendiri (baca: TOTALLY INDEPENDENT).  Masih baruuu banget pulaa, siapa sih yang kenal SISC? Jadi, segalanya bener-bener mulai dari nol, segalanya harus kita kerjain sendiri, solve sendiri. Kalo ga punya partner yang bagus & cocok, sumpah aku ga bakal sangguuppp! >.<


Dari Evan, gue belajar banyak hal. Seorang pemimpin yang mau melayani, mau mendengar, tapi bisa ambil keputusan. Meskipun dia adalah seorang pemimpin & seorang cowo, tapi dia ga pernah merasa sok jago ataupun sombong. Banyak banget hal yang bikin gue angkat topi buat dia. Gue yang meledak-ledak dan dia yang calm. Beda banget yaa? Tapi dia selalu bisa nenangin gue pas gue lagi emotionally unstable, haha.. Bukannya ikutan meledak ato balik marah ke gue, tapi dia bisa tetep tenang, yang bikin gue ikut reda juga, bahkan bisa minta maaf kalo dia memang salah! Meskipun padahal bukan suatu kesalahan yang gimana-gimana banget juga. Salute! I really respect him.


Evan bener-bener seorang partner buat gue. Mungkin karena di sini semuanya harus dikerjain & diputusin sendiri, jadi kita beneran harus punya kerjasama yang bagus, yang ga gitu berasa waktu kita menjabat sebagai pengurus OSIS. Semuanya harus didiskusiin, segala sesuatu harus dipikirin dulu mateng-mateng sebelum mutusin sesuatu. Dan pastinya semua itu ga bisa dilakuin sendiri. We need people to talk, to discuss.


Baru kali ini ketemu sama orang yang punya sifat-sifat dasar yang bener-bener beda sama gue, tapi gak bikin slek, malah saling mengimbangi.


Waktu pertama kali dipilih, kita ga bisa pilih siapa partner kita. And I couldn't be more grateful and blessed that I had him as my partner. Kalo bukan dia, aku rasa aku ga akan bisa bertahan di SISC dengan begitu banyak pressure. Indeed!


Ga peduli deh, siapa aja yang baca post ini, tanggepan ato komentar apa yang bakal muncul (a.k.a gossip haha), tapi di sini, di post ini, aku bener-bener pengen berterimakasih sama Evan, yang sebesar-besarnya (biasanya aku ga nambahin "yang sebesar-besarnya" di belakang kata "terima kasih" karena kata guru Bahasa Indonesia itu adalah pemakaian bahasa yang gak baku, HAHA *Ms. Perfectionist mulai lagi dehh =p* tapi kali ini masa bodo lah, hahahahhaa.. Soalnya beneran besar banget rasa terima kasih & syukur aku kali ini wkwkwkwkk).. Gak cuma jadi partner kerja, tapi juga partner sharing.


Thanks for being my partner.
Thanks for understanding.
Thanks for not getting angry when I am angry.
Thanks for being patient and always stand up for me.
Thanks for calming me whenever I explode, hehehe..
(No past tense is used here!)
Thanks for sharing and caring.
Thanks for all your kindness.
Thanks for everything.


You're the best! =)

No comments:

Post a Comment