Friday, October 28, 2011

"Leaving Comment" problem SOLVED! =D

Halooo, teman-teman pembaca blog sayaa! Mungkin kalian ada yang pengen ninggalin comment di blog-ku tapi ga bisaa *ngarep, wkwkwk* gara2 musti isi word of verification tapi ga bisa diisi kotaknya?

Sebenernya udah dari kemarin2 ada beberapa orang yang bilang kalo ga bisa ninggalin comment di sini, tapi aku bingung soalnya di settinganku sih semua orang bisa comment.. Ampe udah puyeng bin stress, gimana caranya biar orang-orang bisa comment??

Thanks to my new friend Louisa! Hahahaha.. Gara2 dia comment di FB, aku jadi berusaha ngutak-ngatik settingannya lagi - karena sebelumnya I didn't know what was wrong with the comment settings, kenapa kok ga bisa comment. Ternyata gara2 word of verification! Trus aku cari2 di settings, ga ada yang ngungkit2 tentang settingan word of verification *makin puyeng*

Kemarin2 ini kan blogspot punya tampilan baru tuh di home-nya, jadi tadi aku balikin ke tampilan yang lama, en pergi ke "settings" lagi, berharap tampilannya beda (udah lupa sama tampilan yang lama, hehehe). Ternyata ADA!! Dan sekarang sudah diganti, teman-teman! Jadi sekarang udah bisa comment niih harusnyaa.. Buat kalian-kalian yang kemarin-kemarin mau comment tapi ga bisa, pleaaseee dicoba lagi yaaa, en kalo udah bisa, rajin-rajin comment yaaa, hihihiii =D Makasiiihh :)

Thursday, October 27, 2011

Supernova

Do you know Dewi Lestari, the author and singer? You can say that Dewi Lestari is my favorite Indonesian author. Pertama kali kenal sama Dee - panggilan Dewi Lestari - ini waktu dikenalin ke novelnya yang berjudul Perahu Kertas, and I instantly fell in love. Perahu Kertas bener-bener sukses bikin semua novel yang lain jadi terasa ga bagus, hehe..

Tapi, bukan berarti semua karya Dee aku bilang bagus. Kumpulan novel singkatnya, Recto Verso, aku kurang suka. Bukan berarti jelek, cuman akunya ga nyampe aja, bahasanya ketinggian, huehehehe.. Di Recto Verso, di akhir setiap cerpen ada lagunya yang berkaitan sama cerpen itu tadi, dan rata-rata lagu-lagunya cukup terkenal, salah satunya Malaikat Juga Tahu (dinyanyiin oleh Bunga Citra Lestari). Keren kan sebenernya? Hehehe..

Karya dia yang lain yang bagus juga tuh Filosofi Kopi. Quotes-quotes dia, seperti biasa, ngena bangett!!

Seindah apapun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda?
Dapatkah ia dimengerti jika tak ada spasi?
Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang?
Setuju banget! Aku pernah membahasnya di SPACE IS HEALTHY.
Bukunya yang lain, Madre, is quite an inspiration, too. Makin kagum sama isi otaknya Dee, hehehe..

Sebenernya, awalnya nama Dewi Lestari dikenal sebagai penulis adalah lewat karyanya yang pertama, Trilogi Supernova, yang terdiri dari Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh (1), Akar (2), dan Petir (3). Meskipun Supernova tuh terkenal bangeet, tapi dulu aku ga tertarik untuk baca. Soale waktu aku liat sinopsis di toko buku, aku dapet kesan novelnya kayak nyeritain tentang dongeng gitu, bukan tokoh di dunia nyata. Aku males kalo kayak gitu. Tapi, thanks to Evan yang bilang ternyata novelnya ga nyeritain tentang tokoh dari "dunia lain", hehehe.. Akhirnya aku memutuskan buat baca, karena sejujurnya aku cukup penasaran sama Supernova ini.


Buku pertama: Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh. Emang sih, di novel ini ada dongengnya dan ceritanya nyambung ama dongengnya, tapi tokoh-tokohnya manusia kok, hehe.. Dan ternyata dongengnya keren bangeet! It's not a fairytale. Jauh dari fairytale. Aku pernah tulis dongengnya di SINI.

Jujur, aku ga gitu suka sama buku ini - cuman penggalan dongeng kerennya aja yang aku suka, justru. Terlalu rumit, dan again, jalan ceritanya ketinggian buat aku =p Tapi ternyata ga cuman aku kok yang menilai seperti itu, jadi masalahnya bukan ada di aku, melainkan di otaknya Si Dee *ga mau disalahin, wkwkwk*


Buku kedua: Akar. Di sini aku mulai merasakan candunya membaca karya seorang Dewi Lestari. Sebenernya ceritanya tuh geje - Gak Jelas - lho, tapi pas aku baca, justru karena ke-geje-annya itulah, aku jadi super penasaran en ga bisa berenti baca. Aku penasaran sebenernya maksud dan inti ceritanya tuh apa siih, makanya ga sabar pengen cepet-cepet nyampe ke akhir cerita, hehe.. Pas udah selesai sih, tetep: GEJE.  Gak jelas gitu maksud dan tujuan dia bikin cerita itu tuh apa. Tapi perasaan penasaran itu yang bikin aku kagum sama buku ini. Cerita geje aja bisa sukses bikin orang penasaran ampe ga bisa berhenti baca, ampe jadi karya spektakuler, pula! Hebat yah Dee? Hehehe..


Buku terakhir: Petir. Meskipun Trilogi yang kelihatannya sebuah kesatuan, sebenernya ketiga buku ini gak nyambung sama sekali, kok. Menurutku, buku yang karakternya paling beda tuh buku yang pertama. Sama kayak Akar, Petir juga punya cerita yang "kelihatannya" gak berbobot. Cerita gila, you may say. Tapi justru itulah yang bikin gue penasaran sekali lagi!! Dan gak henti-hentinya geleng-geleng kepala sambil wondering, "Apa sih yang ada di kepala Dee??" *tetep penasaran sama isi otak Dee, wakakkaa* Gak habis pikir tentang jalan pikiran dia, serasa ada banyak hal ajaib di sana. Tapi itu juga menunjukkan kecerdasan dan luasnya wawasan seorang Dee. Yang paling "ngeselin" dari Petir adalah endingnya. Cukup bikin perasaanku teraduk-aduk, wkwkwk..

Satu kata yang mungkin cukup untuk mendeskripsikan Supernova adalah: UNPREDICTABLE. Kalo mau lebih dari satu sih banyak: aneh, gila, keren, geje, you can mention everything =p

Tapi kesimpulannya, aku suka =) Aku suka buku atopun film yang bisa ngacak-ngacak ato maenin perasaan pembaca/penontonnya. Atau yang punya ending unik, yang again, bisa maenin perasaan penikmatnya, yang ninggalin kesan mendalam & beda setelah baca/nonton. Bagian depan & tengah boleh ga spektakuler, tapi kalo endingnya spektakuler, bakal keinget terus =D

CINTA...

Another video =)

http://www.facebook.com/photo.php?v=2511699350620

Thursday Thanksgiving: Apartemen Baruu!! ^____^


This post is for the "Thanksgiving Thursday" program of Hanshinta. To join this program or just simply read more posts of "Thanksgiving Thursday", click HERE. Count your blessings & be grateful everyday! =)

Saya telah pindah ke apartemen!! Hehehe.. Seperti yang uda aku bilang di post INI, aku akhirnya keluar juga dari asrama sekolah en pindah ke apartemen. Saat yang udah aku nanti-nantikan sekian lama akhirnya datang jugaa.

Sebenernya kenapa sih kok ampe sebegitu pengennya keluar dari asrama? I’d stayed in a school’s dormitory for almost four years, and actually, staying in a dormitory is not that bad. Kita bisa deket sama temen-temen, kalo ada apa-apa bisa langsung saling bantu, dll. Sama sekali ga ada masalah dengan tinggal di asrama, KALO kondisi asramanya juga LAYAK untuk ditinggali. LAYAK itu nggak berarti bagus lho ya. Layak itu ya layak aja, ga bagus, tapi juga ga jelek. Tapi masalahnya adalah, asrama aku yang terakhir kemarin ini tuh agak nggak layak tinggal. Asrama ini udah tua, jadi uda ga terurus lagi. Kita terpaksa pindah ke asrama yang tua ini taon lalu, karena kita udah mulai harus sering praktek di rumah sakit, sedangkan rumah sakitnya ada di tengah kota, jauh dari asrama kita yang sebelumnya.

Awalnya sih oke-oke aja tinggal di asrama yang tua ini, secara pas kita semester satu kemarin kita udah pernah tinggal di sana. Meskipun dengan berbagai kendala yang bikin hidup kita sulit, kita tetep berusaha nerimo dan survive. Bayangin, masa air panas cuma ada dua hari sekali, itupun selama jam yang ditentukan aja (jam 7-10 malem). Kalo lagi summer sih gapapa, bisa mandi air dingin, kalo winter??? Let’s say winter karena dingin jadi sah-sah aja kalo dengan kondisi kayak gitu kita jadi terpaksa mandi dua hari sekali (don’t be shock, hehehe), lha kalo musim-musim nanggung kayak spring & fall gitu gimanaa? Ga mandi kok jorok, mau mandi airnya udah dingiiinn.. Trus yaa, di dorm ini, listriknya dibatesin banget watt-nya. Kalo pake alat listrik yang watt-nya 600W ke atas, listriknya langsung mati. Untuk nyalainnya lagi, harus turun ke bawah (ke kantor) en dimarah-marahin dulu sama pengurusnya, baru deh nyala lagi -.-“ Sekolah melarang murid-murid untuk pake peralatan listrik gede-gede buat menghindari kebakaran gitu deh.. Yaudahlah yaa, kita berusaha mengerti dan mengikuti budaya serta aturan setempat (yang mandi tiap hari kayaknya emang cuman orang Indonesia kali ye??).

Tappiiii, yang uda ga bisa ditoleransi adalah ketika makin banyak kerusakan yang terjadii.. Waktu winter kemarin, tiba-tiba lantai kamarku retak, entah mengapa. Trus gara-gara pintunya dari kayu jelekan gitu, pintu kamar temenku jadi memuai en ga bisa ditutup! Belum lagi, lama-kelamaan tumbuh jamur di dalem kamar. Itu udah jadi ga sehat banget, kamar kok jamuran.. Tapi buat aku, hal yang paling parah yang bikin aku ampe udah ga tahan lagi en pengen secepetnya keluar adalah, TIKUS!! Pas summer kan binatang pada berkeliaran tuh, apalagi yang namanya tikus. Daerah dorm aku emang daerah kotor gitu, banyak orang jualan makanan di pinggir jalan gitu2 deh, jadi ga heran kalo banyak tikusnyaaa.. Pernah ada yang buang bangkai tikus gitu aja di tangga, ga ditutupin apa-apa en dibiarin aja di situ selama berhari-hari. Alhasil selama berhari-hari itu aku ga berani naik ke kamar sendirian, harus dituntun waktu naik tangga, gara-gara aku ga mau liat tuh bangkai tikus (dormnya ga ada lift, jadi tiap hari harus naik-turun tangga). Pernah juga waktu lagi di kamar, roommateku (Klara) lagi di kamar mandi, tiba-tiba dia teriak, “TIKUUUUSSSS!!!” Ada tikus di dalem kamar mandi kitaaa!! Makin dia teriak gitu, makin ga mau keluar lah gueee.. Phobia tikus, coy! Wkwkwk.. Akhirnya dia panggil bala bantuan: Marshall. Dengan gagah berani dia dateng ke tempat kita en bunuh tuh tikus. Maap yaa, Kus, nyawamu harus berakhir tragis kayak gitu. Tapi apa daya............... *Sapa suruh masuk2 ke kamar mandi gue!* >.<

Puncaknya adalah ketika aku mau ambil motor di parkiran bawah, aku nginjek bangkai tikus!! Aku langsung freak out setengah matiiii!!!! Pokoknya I have to get out of this placeee, kataku dalem hati. Whatever the consequences are. Soalnya, seharusnya kita baru boleh keluar dari dorm waktu kita mau internship Januari ntar. Tapi aku masa bodo banget! Harus sembunyi-sembunyi pun aku relaa, yang penting aku ga mau tinggal di sana lagii >.< *Jangan ditiru yaa, hehe*

Tapi puji Tuhan banget, sekolah tiba-tiba akhirnya memperbolehkan kita tinggal di luar!! Soale sekolah uda sadar kalo dorm itu emang udah ga layak tinggal lagi – telat banget sadarnya! Tapi, better late than never lah! Yang penting sekarang aku udah ga harus tinggal di tempat mengerikan itu lagi, tanpa harus bayar dobel (dorm & apartemen) & ga melanggar aturan sekolah pula! Praise the Lord =)

Apartemenku deket dari rumah sakit tempat aku bakal internship nanti, juga deket gereja & Carrefour (rumah sakit, gereja & Carrefour-nya emang sebelah-sebelahan) *senaangg!*


Aku bersyukuuuurrr bangett, atas kesempatan yang aku punya ini. Kesempatan untuk keluar dari asrama, kesempatan untuk tinggal di tempat yang layak, di apartemen yang ada dapurnya, hihihii..

“Terima kasih, Tuhan, atas segala Anugerah yang boleh aku terima dari-Mu. Atas tempat tinggal yang bagus, hidup yang berkecukupan, dan orang-orang di sekitarku yang menyayangiku. Ajarlah aku untuk senantiasa mensyukuri Rahmat, Kasih, dan Karunia-Mu di hidupku, di dalam situasi dan kondisi apapun. Terima kasih Tuhan. Amin.”

P.S.: foto-fotonya menyusul yaa.. sejak beres, belum pernah difoto-foto nih apartemennyaa, trus hari ini kepalaku lagi sakit banget jadi I don't feel like foto-fotoin rumah dulu, hehe..

Tuesday, October 25, 2011

HAPPY 2nd Birthday, SISC! =)

25.10.2009 - 25.10.2011

Yapp, hari ini SISC (Suzhou Indonesian Student Community) genap berusia dua tahuuunnnn!! HAPPY BIRTHDAY, SISC!! *Prok prok prokk*




Ga terasa, udah dua tahun SISC berdiri, udah setahun pula sejak program gede pertama SISC - SISC Indonesian Festival 2010 (22 Oktober 2010). Jadi nostalgia deh.. Kalo sekarang menoleh ke belakang, nostalgia gimana perjuangan SISC selama dua tahun ini, terutama pas Indofest 2010 kemarin, rasanya gila banget! Tapi juga INDAH banget =) Melalui masa-masa sulit itulah kebersamaan ini tercipta.. Kita jadi lebih deket satu sama lain, anak-anak baru dari yang tadinya ga gitu kenal sama senior-senior - begitu pula sebaliknya - jadi bisa akrab semua. Gimana ga indah, coba? Hehehe..

Dan kalo mengingat semua kesuksesan SISC, semuanya ga lepas dari Kasih Karunia Tuhan. Tangan Tuhan bener-bener terasa nyata di setiap kegiatan SISC. He always makes the impossible possible! Miracles did happen! Semua yang kelihatannya begitu jauh untuk jadi kenyataan, dengan begitu banyaknya halangan, rintangan, dan permasalahan, pada akhirnya selalu memiliki akhir yang indah. Acara-acara SISC selalu sukses. PRAISE HIM!! :)

Semoga SISC panjaaaaaangggg umurnya, keeps getting better and better day by day, makin dicintai oleh anggota-anggotanya dan makin sukses ke depannya. AMIIINNN..

God bless SISC  *hugss*

cilpie.blog.com is CLOSED!

Hai hai!

Pengumuman penting! Hehehe.. Tentang blogku yang di blog.com *kirain apa!* wkwkwk..

Awalnya kan aku memulai dunia per-blogging-anku ini di blog.com, baru setelah setahun ngeblog, aku bikin di blogspot juga. Tapi tetep keep yang di blog.com itu. Jadi, selama ini aku punya blog di dua tempat berbeda, dengan content yang sama persis.

Tapi sekarang aku mau menyatakan bahwa cilpie.blog.com telah DITUTUP yaa! Soalnya ternyata virusan, Saudara-Saudari! Pas tau kenyataan itu sih sediih, secara itu kan awal dari segalanya, hehehe.. Tapi yaudah, gpp juga, soalnya aku juga emang udah lebih nyaman ngeblog di blogspot, yang blog.com itu di-keep cuman karena sayang aja, hehe..

Sekian pengumuman dan terimakasiihhh!! =D

Thursday, October 20, 2011

Menjaga Saudari Kita

Kebanyakan cewe pernah merasakan yang namanya sakit hati karena cowo. Cinta memang alasan yang paling sering bikin kita "galau". Apalagi kemudian melihat si dia jalan bareng cewe lain ketika kita belum move on, atau lagi berusaha dengan sekuat tenaga untuk move on. Gak usah jauh-jauh, aku pun pernah mengalaminya. Aku pernah berada di posisi itu, aku tau dengan persis seperti apa rasanya dan seberapa berat perjuangannya untuk bisa melewati semua itu.

Waktu lagi blog walking ke blognya Stephanie, ada sebuah post yang menurutku sangat menarik dan pas banget untuk cewe-cewe. A very good reminder for us, girls. Here, I'd like to share it with you :

Dalam seminggu ini, saya denger empat cerita temen wanita saya yang hampir mirip. Intinya sama. Mereka harus putus hubungan dengan seorang pria dengan alasannya masing-masing, dan sekarang pria itu udah pedekate atau pacaran dengan wanita lain. Temen wanita saya cerita bahwa mereka sakit hati. Kalimat yang selalu dilontarkan adalah: "Dasar cowo! Gampang banget yeh pindah hati?!" Lalu, apa yang bisa saya jawab? Saya cuma bisa diam... Saya tau perasaan mereka karena saya pernah ada di posisi mereka. Satu-satunya yang bisa membebaskan saya dari perasaan terlukai, dikhianati, ditolak, tidak berharga hanya kasih Yesus. Lewat pengubahan pola pikir yang sangat rumit dan memakan waktu, akhirnya pikiran dan hati saya percaya bahwa Tuhan Yesus sayang saya. Ada dua hal yang begitu mengena di hati saya:

1. Ayat Matius 10:31 - Sebab itu janganlah kamu takut, karena kamu lebih berharga dari pada banyak burung pipit. 
Setiap kali baca ayat itu, saya ingat bahwa itu titik awal perubahan pola pikir saya. Saya diinginkan, saya berharga. Tuhan Yesus anggap saya berharga. Ia mengasihi saya.

2. Suatu ketika, saat saya berdoa, saya nangis tersedu-sedu. Sedih banget mikirin nasib gak punya pacar, gak ada cowo yang sayang sama saya... Dalam hati saya ngomong kira-kira seperti ini (lupa persisnya apa kalimatnya..): "Huhuhu... sedih banget... masa gak ada cowo yang merasa gw ini cukup baik untuk disukai? Gak ada satupun cowo yang mau ama saya." Kemudian, tiba2 ada kalimat yang sangat cepat berlalu di hati saya dan sangat jelas!! Bener2 jelas, sejelas saya baca tulisan yang guedddeee banget n di-BOLD. Kalimat itu begini bunyinya, "Fani, emangnya kasihKu gak cukup yah sampe kamu butuh kasih sayang dari cowo-cowo laen?" Huuuuaaaaaaaaa!!!!!!!!! Langsung nangis dah!!! T.T T.T T.T Langsung ngomong dalam hati, "Cukup Tuhan, cukuuuppp.... bahkan jauuuhh lebih dari cukup. Tuhan Yesus mau mati buat Fani. Mana ada cowo di dunia yang mau mati buat Fani?? Jauh lebih dari cukup, Tuhan.. Iyah... Fani gak cari2 lagi perhatian dari cowo di dunia. Kasih Tuhan jauh lebih dari cukup buat Fani. Sorry ya Tuhan... Iyah.. Fani gak cari2 lagi..." Sejak saat itu, saya merasa lebih content, merasa lebih yakin bahwa memang Tuhan Yesus SUNGGUH mengasihi saya.

Ya, sejak saat itu saya berubah. Saya gak cari2 perhatian lagi, gak caper, gak mupeng, pokoknya gak sibuk mikirin yang namanya cowo. Tapi, tetep perasaan terluka yang dulu saya alami, saya bisa mengingatnya.

Ketika denger cerita keempat teman itu, hati saya pun pedih. Campur aduk. Di rumah, saya bisa nangis sendiri kalo inget mereka lagi ngalamin hal itu.

Nah, di post kali ini. Saya gak mau menyoroti sikap si pria ataupun perasaan terluka teman2 wanita saya. Cerita ini bukan satu-dua kali terjadi. Saya mengalaminya, keempat teman saya mengalaminya. Minimal, cerita ini sudah terulang lima kali. Jadi, saya terima saja memang kenyataannya seringkali beberapa pria mudah untuk move on, sementara wanita yang sebelumnya masi ngarep untuk balikan, namun terluka melihat pria itu jalan dengan 'wanita lain'. Di post ini, saya mau menyoroti si 'wanita lain'.

Teman-teman yang wanita, sadarkah kalian kalau kalian bisa menjadi tokoh utama dalam cerita cinta kalian, namun kalian juga bisa menjadi pihak ketiga dalam sebuah cerita cinta? Sadarkah kalian ketika seorang pria sedang pedekate ke kalian, saat itu dia menempatkan kalian sebagai si 'wanita lain'? Sadarkah kalian ketika kalian sedang berbunga-bunga dan terbang ke langit ketujuh karena perhatiannya yang menggila, ada seorang wanita yang menangis melihat kebahagiaan kalian? Ada seorang wanita yang begitu terpuruk, lukanya terasa sedemikian perih melihat canda tawa kalian. Dia menangis tanpa kalian ketahui. Bahkan mungkin kalian tidak pernah tau dia ada. Tetapi, dia menangis... Ya, seorang saudarimu menangis...

Bagaimana perasaan kalian? Apakah kalian senang? Apakah kalian bangga telah berhasil menambahkan garam ke atas lukanya? Atau... kalian peduli dengan hati wanita yang menangis itu? Kalian mau menjaga perasaan seseorang yang diciptakan seturut gambar dan rupa Allah? Kalian mau menopang hati saudari kalian dan mencegahnya hancur lebih parah?

Saya harap kalian peduli... Kita, sebagai sesama wanita, tau betapa sakitnya ditinggalkan, dikhianati, dan DIGANTIKAN oleh wanita lain. Mari kita sama-sama saling mendukung saudari-saudari kita. Janganlah karena kita, hati seseorang hancur berkeping-keping (di sini saya tidak membahas mengenai tindakan Yesus yang terkadang memang membawa kita sampai hancur berkeping-keping, sehingga nantinya kita menemukan bahwa Yesuslah satu-satunya jawaban).

Caranya gimana?

Pertama, kita harus sadar. Beberapa pria mendekati wanita bukan karena memang bener2 suka dan ingin menjadikan wanita itu istrinya. Ada yang cuma mau main-main, gak serius. Ada yang sekedar iseng karena gak ada yang diajak ngobrol. Ada lagi yang emang playboy, tebar pesona ke mana-mana. Terus, ada satu metode yang saya dengar dari seorang pria kaya gini. Dia itu pedekate ke cewe A, B, C, D, E, dst pada saat yang bersamaan. Ntar dia liat deh mana yang responnya paling oke. Kalo ternyata A yang memberi respon paling oke, ya udah sama A. Kalo B, ya udah sama B, dan seterusnya.

Saya merasa metode ini sangat kurang ajar untuk cewe2nya. Tu cowo sebenernya gak tau siapa yang dia mau. Yang dia mau cuma: dia punya cewe. Jadi, dia dapet status, ada yang perhatiin, ada yang bisa diajak ngobrol, ada yang bisa diajak nonton bareng. Gak peduli tu cewe siapa, yang penting dia punya cewe. Helllooo!!!! Coba, temen2 cewe, siapa yang mau diperlakukan seperti itu? Dia gak peduli hati kamu merindukan apa, tapi dia memanfaatkan kamu demi status dan kenyamanannya. Yang mau, ayo angkat tangan! :D

Saya yakin, kita pasti pengen ada cowo yang emang dari awal udah menaruh hati ke kita, ya hanya kita doank, gak ada yang lain. Kalo kita cuma kaya undian lotre, yah... kita pasti merasa tidak diperjuangkan. Dia hoki doank, pas saat itu ada yang ngerespon, yaitu kita. Suddenly kita merasa bodoh...

Oke oke, pada dasarnya saya mau bilang begini. Kalau ada cowo yang pedekate, kita JANGAN MUDAH KEGE-ERAN, berpikir bahwa kitalah satu-satunya wanita yang dia adore. Berpikirlah bahwa kita mungkin jadi si J, K, L, M, N, O dst.. dst.. dst.. Dengan demikian, kita mencegah hati kita terpaut terlalu cepat ke pria itu. Hubungan kita pun gak akan melesat secepat jet coaster. Semuanya dibawa slow, anggap temen biasa aja. Kalo di awal kita bisa membatasi hubungan ini, kita juga membantu kekasihnya yang sebelumnya untuk punya waktu lebih banyak dalam memulihkan hatinya. Kita mendukung dia untuk punya hati yang baru, yang udah sembuh dari luka sebelumnya.

Kedua, selalu ingat bahwa cowo ini ADA KEMUNGKINAN BARU PUTUS! Bisa aja putusnya kemaren/minggu lalu/bulan lalu/tahun lalu, dsb. Kalo iya, berarti MUNGKIN masih ada seorang cewe yang menangisi pria itu. Ingat saudari kita yang menangis tadi? Ya, mungkin dia ada... sedang menyeka air matanya... Coba cari tahu kapan terakhir pria yang pedekate ke kita itu putus, bagaimana kabar si cewenya (dia bisa tau, bisa juga tidak tau), apakah cewenya sudah bisa move on, apakah dia sendiri sudah bisa move onatau sebenarnya hanya mencari pelarian. Kalau kita tau dia baru putus KEMAREN, ya udah deh ya... mending jangan terlalu dekat dulu, apalagi berimajinasi bahwa mungkin dia calon suami kita.. Kita belajar menjaga hati saudari kita juga, untuk gak menyakitinya di masa-masa yang berat itu (baru putus kemaren gitu looochh). Tapi, kalau sudah melewati suatu periode waktu (saya gak bisa memberi patokan, karena ini sangat bervariasi untuk setiap hubungan) yang kalian rasa cukup bagi dia dan wanita sebelumnya untuk move on, mungkin ini saatnya kalian bisa lebih dekat, mengenal satu sama lain lebih jauh. Intinya, pastikan bahwa si pria dan wanita sebelumnya sudah ada di fase: sudah menerima kenyataan bahwa hubungan mereka retak dan mereka gak akan bersatu dalam pernikahan.Dengan begitu, kita mencegah diri kita menjadi sosok yang melukai saudari kita.

Yuk kita saling menjaga hati saudari-saudari kita dengan gak terlalu cepat dekat dengan pria yang baru pedekate ke kita. Ingat kata-kata Yesus diMatius 22: 39 - Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri



Setelahnya, ada lagi post yang dibuat untuk para "wanita pertama", hehe..Tapi aku ga share di sini, instead, I suggest you to directly click HERE and read it by yourself there. Soalnya banyak cewe-cewe yang comment & sharing di commentnya. Baca deh, so that you will know that if you're experiencing this heartbreaking condition, you're not alone. You're not the only one who is struggling. Dan banyak juga yang telah dipulihkan seiring berjalannya waktu. Well, luka itu mungkin ga akan pernah bisa sembuh 100%, tapi at least udah diobatin. Kalau mereka bisa melewati semuanya, maka kamu juga pasti bisa! Karena Yesus mengasihi kita semua, Yesus menolong dan bekerja dalam hidup kita semua, termasuk kamu. Semangat yaa!! Jesus loves you =)

What doesn't kill you, strengthens you.

Thanksgiving Thursday: SISC Cup 2011


This post is for the "Thanksgiving Thursday" program of Hanshinta. To join this program or just simply read more posts of "Thanksgiving Thursday", click HERE. Count your blessings & be grateful everyday! =)

Hello! Happy Thursday, hehe.. Ini post pertamaku tentang “Thursday Thanksgiving” =D

Again, about SISC, organisasi mahasiswa Indonesia di Suzhou. Dulu, aku menjabat sebagai Vice President selama 1.5 taon. Setelah masa kepengurusan berakhir bulan Maret kemarin, otomatis aku pun lengser. Tapi karena sesuatu hal, yang bakalan panjang bin ngebosenin kalian kalo aku jelasin, tgl 2 Oktober 2011 kemarin aku kembali diangkat jadi Vice President *cape deeehhh*

Naaaahhh, program pertama SISC di kabinet sekarang – namanya “Kabinet Luar Biasa” =p – adalah SISC Cup 2011, 15-16 Oktober 2011. Dari namanya aja udah bisa ketebak kalo SISC Cup tuh kompetisi olahraga kayak di sekolah-sekolah gituuu.. Ada basket, sepak bola, voli & badminton. Dan seperti biasa, SISC kalo mau bikin acara pasti kepentoknya sama dana & perijinan, hehe..

Tadinya, everything went well. Dana bisa tercukupi dan perijinan semua udah oke. Pendaftaran udah rame, banyak tim-tim di luar kota Suzhou yang ikutan juga *terharu* Ditambah lagi, seminggu sebelum hari H, kita udah bisa cek ramalan cuaca en katanya cuaca cerah, gak hujan! Puji Tuhan! J

Tapi, empat hari sebelum hari H, aku ditelepon sama Melody, yang bagian ngurusin perijinan. Guru administrasi yang selama ini dia contact buat bantuin kita minjem lapangan sekolah (sebut aja Si D) tiba-tiba bilang kalo lapangan bola yang mau kita pake uda full-booked, jadi kita ga bisa pake. Gimana ga shock, cobaa?? SISC Cup tinggal empat hari lagi, semua peserta yang ada di luar Suzhou kayak Nanjing, Shanghai, Hangzhou, en Wuxi udah pada book hotel, bus, beli tiket kereta, dll, sedangkan SISC Cup ini sendiri terancam GAGAL. Begitu selesai nerima telepon itu, aku langsung stress, lemes, panik, emosi, semua campur aduk deh pokoknyaa. Apalagi setelah dikonfirmasi langsung ke guru yang in charge lapangannya – yang nomernya baru kita dapetin saat itu – emang bener kalo lapangannya udah full. Ternyata Si D yang selama ini udah kita percaya itu sucks banget! Dia selama ini belom ngomong ke orang lapangannya tentang event kita ini, baru lima hari sebelum hari H dia ngomong, padahal kita uda ajuin proposal sejak awal semester! Trus dia selama ini ngomongnya ke kita udah oke semua. Pengen nonjok tuh orang rasanya!

Aku, Si Perfeksionis, serasa kayak kena petir di siang bolong – dalam arti harafiah juga, soalnya pas terima telpon itu pas siang-siang, lagi asik-asik mo lunch setelah capek-capek belajar di kelas, hehehe.. Bayangan SISC Cup yang gagal, rasa malu, dan makian-makian orang rasanya udah jelas terlintas di kepalaku, yang bikin aku ga bisa mikir apa-apa setelah dapet konfirmasi itu, selain nelepon Evan. Acara ini HARUS berlangsung dan GA BOLEH gagal! Ga tau gimana kita harus menanggung malu dan ganti semua kerugian kalo sampe acaranya batal. Abis nelpon Evan sih udah agak tenang, kita bakal lakuin apapun, karena SISC Cup 2011 tetep harus berjalan, no matter what.

Nangis dan marah-marah nggak akan menyelesaikan apapun, malah buang-buang waktu yang sama sekali ga bole kita waste sedikit pun. Setelah nego kesana-kesini, ketemu beberapa guru dan atasan Si D, ngungkapin permasalahan dan kekecewaan kita sama Si D – dan setelah Si D kena semprot atasannya itu – kita bisa pake lapangan bola yang ada di kampus seberang. Jadinya kepisah sih sama lokasi lapangan basket & voli.. You have to know how big my campus is, dan ada kampus 1 kampus 2 gitu. Ga jauh-jauh banget sih sebenernya, tapi kalo jalan kaki ya lumayaan, 20 menitan. Tapi daripada ga ada lapangan & sebenernya lapangan yang ini emang lebih bagus dari yang sebelumnya, kita bersyukur banget bisa dapet ijinnya. Tapi, kita harus bayar, dan bayarnya mahaaal banget. Soalnya pihak sekolah harus ngebatalin kontrak sama perusahaan-perusahaan yang udah bayar sewa sebelumnya. But we got no choice. We had to make this event happen. Kita udah siap dengan segala konsekuensi yang harus kita tanggung.

Dua hari sebelum hari H, waktu kita ke kantor guru mau bayar lapangan, tiba-tiba orang yang in charge lapangan itu bilang kita bisa pake lapangan itu FOR FREE. Tapi tetep, kita cuma bisa pake selama jam-jam yang udah ditentukan dan disepakati kemarin, soalnya selain jam-jam itu, lapangannya uda dibook sama orang lain. Pas denger dia ngomong gitu, aku & Evan kaget, seneng, setengah ga percaya, pokoke ampe speechless deh. Ga bisa ngomong apa-apa selain berterimakasih sama tuh guru & langsung praise The Lord! Bener-bener deh, dari yang tadinya sama sekali ga ada harapan buat make lapangan itu, ampe bisa jadi pake tanpa harus bayar. Dari mana semua itu, kalo bukan dari Tuhan =)

Tapi, masalah ga berhenti sampe di situ. Hari Kamis itu, Suzhou hujan. Dan tanpa disangka-sangka, ujan itu bikin lapangan basket & voli banjir. Kondisi lapangan basket & volinya emang udah ga gitu bagus, terutama lapangan basketnya, ga rata gitu, jadi ada bagian yang melengkung ke dalem en jadi tempat air menggenang. Menggenangnya ga tanggung-tanggung, jadi kayak danau mini gitu.


Itu kondisi lapangannya. Parah banget kaan! Lapangan volinya juga digenangi air tapi ga separah ini, cuma di satu sisi, sedangkan ada tiga lapangan, jadi masih ada satu lapangan yang bersih.

Bayangin, itu hari Jumat!! Besoknya udah mau dipake tanding dan hari ini tuh lapangan setengahnya jadi danau. Aku pergi nyari penjaga lapangan yang satunya lagi (di deket lapangan bola ada lapangan basket & voli juga). Di sana lapangan basket & volinya jauh lebih bagus. Aku ijin dia, boleh ga kalo kita pake juga lapangan basket & voli yang di sana, biar deket en jadi satu juga sama lapangan bolanya. Tapi ga dibolehin, katanya udah full. Nyerah deh. Ga enak juga, tar kayak dikasih hati minta jantung. Udah dikasih lapangan bola, sekarang minta lapangan basket & voli. Akhirnya terpaksa, kita mengerahkan semua anak yang ada buat ngerukin airnya! Ember, pengki, bahkan tempat sampah pun dipake buat kita ngeruk & buang air ke luar lapangan. Saaaaluuuuutttt bangett sama anak-anak SISC yang rela “hidup susah” bareng-bareng, hehe.. 


Semua cowo yang ada dikerahkan! Akhirnya kita bagi tugas. Yang cewe-cewe ngerukin air pake pengki en dimasukkin ke ember-ember, yang cowo-cowo ngangkatin tuh ember-ember & tempat sampah berisi air buat dibuang airnya ke luar lapangan.

Tapi tetep aja, waktu hari uda gelap, airnya tetep ga bisa kekeruk abis L Kita pasrah, tinggal berharap besok cerah & lapangannya bakal kering sendiri, which was kind of impossible. Tapi mau gimana lagi, kasian juga, banyak yang harus istirahat soalnya besoknya harus tanding mewakili tim-tim SISC. Kita juga ga mau atlet-atlet kita kecapean =D

Hari H pun tiba. Opening ceremony berlangsung cukup lancar & SISC Cup 2011 pun dimulai. Well, as expected, lapangannya ga kering. Untung masih ada 1 lapangan yang udah ga ada airnya en bisa dipake. Tapi kendalanya adalah, gara-gara basah, lapangan itu jadi berlumut en licin. Sediiiiihhhh banget ngeliatnyaa.. Pemain-pemainnya ampe kepleset-kepleset gitu. Cukup malu juga.. Tapi gimana lagiii.. Huhuhuhuu.. Bener-bener ga tau musti ngapain lagiii.. Padahal waktu hari itu aku ngelewatin lapangan basket & voli yang deket lapangan bola – yang katanya ga bisa dipake gara-gara uda dibook orang itu – lapangannya kekunci!! Ga ada yang pake sama sekali! Antara emosi dan kecewa, tapi ga berdaya juga..

Tapi setelah hari pertama SISC Cup selesai, malem itu waktu aku ketemu penjaganya, aku coba nego lagi sama dia. Aku bilang tadi seharian ga ada yang pake lapangannya, jadi kenapa kita ga bisa pake? Kan lumayan kalo besok kita bisa pake, jadi finalnya di lapangan yang bagus, pemainnya ga perlu takut jatuh-jatuh & kita juga ga malu.

Saat itu, Kuasa Tuhan bekerja lagi. Penjaganya kasih ijin aku buat pake lapangan bola & volinya besok!! Langsung deh bersorak-sorai kegirangannn!! Hehe..

Aku tau, semuanya itu ga mungkin terjadi kalo Tuhan ga bekerja, kalo Tuhan ga bantu & ga mengijinkan. Aku bersyukuuuurrr banget karena akhirnya SISC Cup 2011 selesai juga.. Ga cuman sekedar selesai, tapi juga berjalan cukup lancar meskipun di tengah kekurangan-kekurangan yang ada. Meskipun awalnya banyak “batu-batu besar” menghadang, tapi Tuhan bantu kita lewati itu semua. Sampai akhirnya perijinan lapangan mulus, cuaca super cerah. Ga tau deh gimana jadinya kalo ampe ujan hari itu..

“Tuhan, melalui SISC, khususnya SISC Cup 2011 kemarin, kami tahu Engkau mau semakin membentuk kami. Engkau mau semakin meningkatkan rasa kebersamaan dan ikatan di antara kami dengan bersama-sama mengeruk air dari lapangan basket. Engkau mau semakin membentuk kami di dalam menghadapi persoalan yang kelihatannya tidak ada penyelesaiannya. Tapi, Engkau tidak pernah meninggalkan kami. Engkau tidak pernah membiarkan kami sendiri. Pada akhirnya, Kuasa-Mu lah yang bekerja atas kami, atas segalanya, hingga semuanya dapat kami lewati dengan baik. Engkau memang luar biasa, Ya Tuhan. Dan ijinkanlah aku untuk bersyukur pada-Mu, Tuhan, atas segala Rencana-Mu yang indah bagi kami. Atas Kasih dan Karunia yang tak henti-hentinya mengalir dalam hidup kami. Terima kasih, Tuhan, terima kasih..”
Let His name be glorified..

Wednesday, October 19, 2011

Come Back!


YA AMPUUUNNN!! *Jelek banget yakk awalnya, wkwkwk*

Kan ceritanya mau kaget gituu, sama kenyataan tentang berapa lamanya diriku absen ngeblog.. Haha.. Maafkan saya yaa, Saudara/i sekalian.. Let me explain! Jadi begini lhoo ceritanya.. Beberapa dari kita mungkin udah tau bahwa di Cina, ada beberapa (kalo nggak mau dibilang banyak) situs yang diblok sama pemerintah Cina. Jadi kita ga bisa buka situs-situs itu kalo kita lagi di Cina. Apa sajakah situs –situs tersebut? Aku ga tau semua, cuman let me mention some: Youtube, Facebook, Twitter, and Blogspot! Sucks, doesn’t it?? Itu kan situs-situs gede yang sangat penting untuk menunjang hidup kitaaaaa! *Sok heboh* Apalagi buat anak-anak yang hidup merantau di negeri orang seperti gue dan kawan-kawan..

Jadiii, bener-bener ga bisa buka situs-situs itu nihh, di Cina? Kuper bin cupu abis donggg??!! Trus sekarang kok bisaa?

Sabar, sabar,hehehe.. Meskipun banyak situs yang diblok di Cina, kita tetep bisa buka situs-situs tersebut kok.. *Caranyaaaaa??!!* THANKS TO VPN, FREEGATE, PROXY, dll!! Hehehe.. Banyak situs ato program yang bisa kita pake buat ngebuka situs-situs yang diblok itu tadii. Cara mereka “menyusup” adalah dengan pake IP address negara lain gitu deh pokoke, aku bukan ahli di bidang ini jadi ga tau pastinya gimana en, to be honest, ga terlalu ambil pusing. Yang penting aku bisa buka Facebook, Twitter, Youtube, en blogging di Blogspot!! Wkwkwkwk..

Ini masih belom menjelaskan yaa, kenapa aku absen segitu lama?? Suerrr, aku juga udah kangen berat sama dunia per-blogging-an! Baik ngeblog maupun baca blog kalian semuaa..

Let me continue, hehe.. Nah, biasanya, kita-kita pake Freegate buat buka those banned websites. Taulah yaa alasannyaa.. Namanya aja Freegate. Masih kurang jelas? Biar kuperjelas: FREEgate. Udah jelas? Wkwkwkwk.. Yapp, it’s because Freegate is Free! Cocok buat kantong mahasiswa/i  macam kite-kite ini.. Tapi semester ini Freegate tiba-tiba ngadat! Kayak uda terdeteksi ato apa gitu, gak ngerti juga. Pokoknya susah banget sekarang kalo mo connect ke Freegate.. Alhasil, ga bisa buka deh!! T_____T
Belom lagi, pas awal semester kemarin tuh aku lagi sibuk pindahan, keluar dari asrama sekolah ke apartemen – yupp, FINALLYYY bisa keluar juga dari dorm yang penuh tikus ituu!! Hehehe..  Bener-bener sibuk nyari-nyari apartemen, packing, bersih-bersih apartemen, unpacking, sighh.. Nulisnya aja cape =p Trus yaa belum ada internet juga.. Jadi selama beberapa minggu di awal semester ini aku jadi orang cupuu yang hidup tanpa internett XD

Lanjuuuutt!! Akhirnya setelah selesai beberes & pasang internet, tetep ajaaaa ga bisa buka those banned sites cuz Freegatenya masih ga bisa dipakee.. Sediiihhh....... Tapi kemudian, secercah harapan mulai datang.. Tadeus Linero datang di tengah kegelapan membawa seberkas cahaya : VPN. Biasanya, kalo mau pake VPN tuh harus bayar gitu deh, en kita ga ada yang punya Free VPN karena uda ada Freegate tercinta. Thanks to him, sekarang akhirnya gue bisa bukaa Blogspot lageee, bisa kembali ke dunia ini lagii, wkwkwkwk.. Blessed are those who made VPN! *super lebaii* *nyengir lebar =D

Sekarang udah jelas kaan, kenapa saya absen sekian lamaa.. But now, I’m happy that I’m “here”! Banyak banget post-post yang harus aku kejar untuk aku baca, huehehehe.. Been missing you, Guys! So many to read, and so many to tell, as well.. Stay tuned, yaa! =)