Thursday, October 27, 2011

Supernova

Do you know Dewi Lestari, the author and singer? You can say that Dewi Lestari is my favorite Indonesian author. Pertama kali kenal sama Dee - panggilan Dewi Lestari - ini waktu dikenalin ke novelnya yang berjudul Perahu Kertas, and I instantly fell in love. Perahu Kertas bener-bener sukses bikin semua novel yang lain jadi terasa ga bagus, hehe..

Tapi, bukan berarti semua karya Dee aku bilang bagus. Kumpulan novel singkatnya, Recto Verso, aku kurang suka. Bukan berarti jelek, cuman akunya ga nyampe aja, bahasanya ketinggian, huehehehe.. Di Recto Verso, di akhir setiap cerpen ada lagunya yang berkaitan sama cerpen itu tadi, dan rata-rata lagu-lagunya cukup terkenal, salah satunya Malaikat Juga Tahu (dinyanyiin oleh Bunga Citra Lestari). Keren kan sebenernya? Hehehe..

Karya dia yang lain yang bagus juga tuh Filosofi Kopi. Quotes-quotes dia, seperti biasa, ngena bangett!!

Seindah apapun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda?
Dapatkah ia dimengerti jika tak ada spasi?
Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang?
Setuju banget! Aku pernah membahasnya di SPACE IS HEALTHY.
Bukunya yang lain, Madre, is quite an inspiration, too. Makin kagum sama isi otaknya Dee, hehehe..

Sebenernya, awalnya nama Dewi Lestari dikenal sebagai penulis adalah lewat karyanya yang pertama, Trilogi Supernova, yang terdiri dari Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh (1), Akar (2), dan Petir (3). Meskipun Supernova tuh terkenal bangeet, tapi dulu aku ga tertarik untuk baca. Soale waktu aku liat sinopsis di toko buku, aku dapet kesan novelnya kayak nyeritain tentang dongeng gitu, bukan tokoh di dunia nyata. Aku males kalo kayak gitu. Tapi, thanks to Evan yang bilang ternyata novelnya ga nyeritain tentang tokoh dari "dunia lain", hehehe.. Akhirnya aku memutuskan buat baca, karena sejujurnya aku cukup penasaran sama Supernova ini.


Buku pertama: Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh. Emang sih, di novel ini ada dongengnya dan ceritanya nyambung ama dongengnya, tapi tokoh-tokohnya manusia kok, hehe.. Dan ternyata dongengnya keren bangeet! It's not a fairytale. Jauh dari fairytale. Aku pernah tulis dongengnya di SINI.

Jujur, aku ga gitu suka sama buku ini - cuman penggalan dongeng kerennya aja yang aku suka, justru. Terlalu rumit, dan again, jalan ceritanya ketinggian buat aku =p Tapi ternyata ga cuman aku kok yang menilai seperti itu, jadi masalahnya bukan ada di aku, melainkan di otaknya Si Dee *ga mau disalahin, wkwkwk*


Buku kedua: Akar. Di sini aku mulai merasakan candunya membaca karya seorang Dewi Lestari. Sebenernya ceritanya tuh geje - Gak Jelas - lho, tapi pas aku baca, justru karena ke-geje-annya itulah, aku jadi super penasaran en ga bisa berenti baca. Aku penasaran sebenernya maksud dan inti ceritanya tuh apa siih, makanya ga sabar pengen cepet-cepet nyampe ke akhir cerita, hehe.. Pas udah selesai sih, tetep: GEJE.  Gak jelas gitu maksud dan tujuan dia bikin cerita itu tuh apa. Tapi perasaan penasaran itu yang bikin aku kagum sama buku ini. Cerita geje aja bisa sukses bikin orang penasaran ampe ga bisa berhenti baca, ampe jadi karya spektakuler, pula! Hebat yah Dee? Hehehe..


Buku terakhir: Petir. Meskipun Trilogi yang kelihatannya sebuah kesatuan, sebenernya ketiga buku ini gak nyambung sama sekali, kok. Menurutku, buku yang karakternya paling beda tuh buku yang pertama. Sama kayak Akar, Petir juga punya cerita yang "kelihatannya" gak berbobot. Cerita gila, you may say. Tapi justru itulah yang bikin gue penasaran sekali lagi!! Dan gak henti-hentinya geleng-geleng kepala sambil wondering, "Apa sih yang ada di kepala Dee??" *tetep penasaran sama isi otak Dee, wakakkaa* Gak habis pikir tentang jalan pikiran dia, serasa ada banyak hal ajaib di sana. Tapi itu juga menunjukkan kecerdasan dan luasnya wawasan seorang Dee. Yang paling "ngeselin" dari Petir adalah endingnya. Cukup bikin perasaanku teraduk-aduk, wkwkwk..

Satu kata yang mungkin cukup untuk mendeskripsikan Supernova adalah: UNPREDICTABLE. Kalo mau lebih dari satu sih banyak: aneh, gila, keren, geje, you can mention everything =p

Tapi kesimpulannya, aku suka =) Aku suka buku atopun film yang bisa ngacak-ngacak ato maenin perasaan pembaca/penontonnya. Atau yang punya ending unik, yang again, bisa maenin perasaan penikmatnya, yang ninggalin kesan mendalam & beda setelah baca/nonton. Bagian depan & tengah boleh ga spektakuler, tapi kalo endingnya spektakuler, bakal keinget terus =D

2 comments: