Thursday, October 20, 2011

Thanksgiving Thursday: SISC Cup 2011


This post is for the "Thanksgiving Thursday" program of Hanshinta. To join this program or just simply read more posts of "Thanksgiving Thursday", click HERE. Count your blessings & be grateful everyday! =)

Hello! Happy Thursday, hehe.. Ini post pertamaku tentang “Thursday Thanksgiving” =D

Again, about SISC, organisasi mahasiswa Indonesia di Suzhou. Dulu, aku menjabat sebagai Vice President selama 1.5 taon. Setelah masa kepengurusan berakhir bulan Maret kemarin, otomatis aku pun lengser. Tapi karena sesuatu hal, yang bakalan panjang bin ngebosenin kalian kalo aku jelasin, tgl 2 Oktober 2011 kemarin aku kembali diangkat jadi Vice President *cape deeehhh*

Naaaahhh, program pertama SISC di kabinet sekarang – namanya “Kabinet Luar Biasa” =p – adalah SISC Cup 2011, 15-16 Oktober 2011. Dari namanya aja udah bisa ketebak kalo SISC Cup tuh kompetisi olahraga kayak di sekolah-sekolah gituuu.. Ada basket, sepak bola, voli & badminton. Dan seperti biasa, SISC kalo mau bikin acara pasti kepentoknya sama dana & perijinan, hehe..

Tadinya, everything went well. Dana bisa tercukupi dan perijinan semua udah oke. Pendaftaran udah rame, banyak tim-tim di luar kota Suzhou yang ikutan juga *terharu* Ditambah lagi, seminggu sebelum hari H, kita udah bisa cek ramalan cuaca en katanya cuaca cerah, gak hujan! Puji Tuhan! J

Tapi, empat hari sebelum hari H, aku ditelepon sama Melody, yang bagian ngurusin perijinan. Guru administrasi yang selama ini dia contact buat bantuin kita minjem lapangan sekolah (sebut aja Si D) tiba-tiba bilang kalo lapangan bola yang mau kita pake uda full-booked, jadi kita ga bisa pake. Gimana ga shock, cobaa?? SISC Cup tinggal empat hari lagi, semua peserta yang ada di luar Suzhou kayak Nanjing, Shanghai, Hangzhou, en Wuxi udah pada book hotel, bus, beli tiket kereta, dll, sedangkan SISC Cup ini sendiri terancam GAGAL. Begitu selesai nerima telepon itu, aku langsung stress, lemes, panik, emosi, semua campur aduk deh pokoknyaa. Apalagi setelah dikonfirmasi langsung ke guru yang in charge lapangannya – yang nomernya baru kita dapetin saat itu – emang bener kalo lapangannya udah full. Ternyata Si D yang selama ini udah kita percaya itu sucks banget! Dia selama ini belom ngomong ke orang lapangannya tentang event kita ini, baru lima hari sebelum hari H dia ngomong, padahal kita uda ajuin proposal sejak awal semester! Trus dia selama ini ngomongnya ke kita udah oke semua. Pengen nonjok tuh orang rasanya!

Aku, Si Perfeksionis, serasa kayak kena petir di siang bolong – dalam arti harafiah juga, soalnya pas terima telpon itu pas siang-siang, lagi asik-asik mo lunch setelah capek-capek belajar di kelas, hehehe.. Bayangan SISC Cup yang gagal, rasa malu, dan makian-makian orang rasanya udah jelas terlintas di kepalaku, yang bikin aku ga bisa mikir apa-apa setelah dapet konfirmasi itu, selain nelepon Evan. Acara ini HARUS berlangsung dan GA BOLEH gagal! Ga tau gimana kita harus menanggung malu dan ganti semua kerugian kalo sampe acaranya batal. Abis nelpon Evan sih udah agak tenang, kita bakal lakuin apapun, karena SISC Cup 2011 tetep harus berjalan, no matter what.

Nangis dan marah-marah nggak akan menyelesaikan apapun, malah buang-buang waktu yang sama sekali ga bole kita waste sedikit pun. Setelah nego kesana-kesini, ketemu beberapa guru dan atasan Si D, ngungkapin permasalahan dan kekecewaan kita sama Si D – dan setelah Si D kena semprot atasannya itu – kita bisa pake lapangan bola yang ada di kampus seberang. Jadinya kepisah sih sama lokasi lapangan basket & voli.. You have to know how big my campus is, dan ada kampus 1 kampus 2 gitu. Ga jauh-jauh banget sih sebenernya, tapi kalo jalan kaki ya lumayaan, 20 menitan. Tapi daripada ga ada lapangan & sebenernya lapangan yang ini emang lebih bagus dari yang sebelumnya, kita bersyukur banget bisa dapet ijinnya. Tapi, kita harus bayar, dan bayarnya mahaaal banget. Soalnya pihak sekolah harus ngebatalin kontrak sama perusahaan-perusahaan yang udah bayar sewa sebelumnya. But we got no choice. We had to make this event happen. Kita udah siap dengan segala konsekuensi yang harus kita tanggung.

Dua hari sebelum hari H, waktu kita ke kantor guru mau bayar lapangan, tiba-tiba orang yang in charge lapangan itu bilang kita bisa pake lapangan itu FOR FREE. Tapi tetep, kita cuma bisa pake selama jam-jam yang udah ditentukan dan disepakati kemarin, soalnya selain jam-jam itu, lapangannya uda dibook sama orang lain. Pas denger dia ngomong gitu, aku & Evan kaget, seneng, setengah ga percaya, pokoke ampe speechless deh. Ga bisa ngomong apa-apa selain berterimakasih sama tuh guru & langsung praise The Lord! Bener-bener deh, dari yang tadinya sama sekali ga ada harapan buat make lapangan itu, ampe bisa jadi pake tanpa harus bayar. Dari mana semua itu, kalo bukan dari Tuhan =)

Tapi, masalah ga berhenti sampe di situ. Hari Kamis itu, Suzhou hujan. Dan tanpa disangka-sangka, ujan itu bikin lapangan basket & voli banjir. Kondisi lapangan basket & volinya emang udah ga gitu bagus, terutama lapangan basketnya, ga rata gitu, jadi ada bagian yang melengkung ke dalem en jadi tempat air menggenang. Menggenangnya ga tanggung-tanggung, jadi kayak danau mini gitu.


Itu kondisi lapangannya. Parah banget kaan! Lapangan volinya juga digenangi air tapi ga separah ini, cuma di satu sisi, sedangkan ada tiga lapangan, jadi masih ada satu lapangan yang bersih.

Bayangin, itu hari Jumat!! Besoknya udah mau dipake tanding dan hari ini tuh lapangan setengahnya jadi danau. Aku pergi nyari penjaga lapangan yang satunya lagi (di deket lapangan bola ada lapangan basket & voli juga). Di sana lapangan basket & volinya jauh lebih bagus. Aku ijin dia, boleh ga kalo kita pake juga lapangan basket & voli yang di sana, biar deket en jadi satu juga sama lapangan bolanya. Tapi ga dibolehin, katanya udah full. Nyerah deh. Ga enak juga, tar kayak dikasih hati minta jantung. Udah dikasih lapangan bola, sekarang minta lapangan basket & voli. Akhirnya terpaksa, kita mengerahkan semua anak yang ada buat ngerukin airnya! Ember, pengki, bahkan tempat sampah pun dipake buat kita ngeruk & buang air ke luar lapangan. Saaaaluuuuutttt bangett sama anak-anak SISC yang rela “hidup susah” bareng-bareng, hehe.. 


Semua cowo yang ada dikerahkan! Akhirnya kita bagi tugas. Yang cewe-cewe ngerukin air pake pengki en dimasukkin ke ember-ember, yang cowo-cowo ngangkatin tuh ember-ember & tempat sampah berisi air buat dibuang airnya ke luar lapangan.

Tapi tetep aja, waktu hari uda gelap, airnya tetep ga bisa kekeruk abis L Kita pasrah, tinggal berharap besok cerah & lapangannya bakal kering sendiri, which was kind of impossible. Tapi mau gimana lagi, kasian juga, banyak yang harus istirahat soalnya besoknya harus tanding mewakili tim-tim SISC. Kita juga ga mau atlet-atlet kita kecapean =D

Hari H pun tiba. Opening ceremony berlangsung cukup lancar & SISC Cup 2011 pun dimulai. Well, as expected, lapangannya ga kering. Untung masih ada 1 lapangan yang udah ga ada airnya en bisa dipake. Tapi kendalanya adalah, gara-gara basah, lapangan itu jadi berlumut en licin. Sediiiiihhhh banget ngeliatnyaa.. Pemain-pemainnya ampe kepleset-kepleset gitu. Cukup malu juga.. Tapi gimana lagiii.. Huhuhuhuu.. Bener-bener ga tau musti ngapain lagiii.. Padahal waktu hari itu aku ngelewatin lapangan basket & voli yang deket lapangan bola – yang katanya ga bisa dipake gara-gara uda dibook orang itu – lapangannya kekunci!! Ga ada yang pake sama sekali! Antara emosi dan kecewa, tapi ga berdaya juga..

Tapi setelah hari pertama SISC Cup selesai, malem itu waktu aku ketemu penjaganya, aku coba nego lagi sama dia. Aku bilang tadi seharian ga ada yang pake lapangannya, jadi kenapa kita ga bisa pake? Kan lumayan kalo besok kita bisa pake, jadi finalnya di lapangan yang bagus, pemainnya ga perlu takut jatuh-jatuh & kita juga ga malu.

Saat itu, Kuasa Tuhan bekerja lagi. Penjaganya kasih ijin aku buat pake lapangan bola & volinya besok!! Langsung deh bersorak-sorai kegirangannn!! Hehe..

Aku tau, semuanya itu ga mungkin terjadi kalo Tuhan ga bekerja, kalo Tuhan ga bantu & ga mengijinkan. Aku bersyukuuuurrr banget karena akhirnya SISC Cup 2011 selesai juga.. Ga cuman sekedar selesai, tapi juga berjalan cukup lancar meskipun di tengah kekurangan-kekurangan yang ada. Meskipun awalnya banyak “batu-batu besar” menghadang, tapi Tuhan bantu kita lewati itu semua. Sampai akhirnya perijinan lapangan mulus, cuaca super cerah. Ga tau deh gimana jadinya kalo ampe ujan hari itu..

“Tuhan, melalui SISC, khususnya SISC Cup 2011 kemarin, kami tahu Engkau mau semakin membentuk kami. Engkau mau semakin meningkatkan rasa kebersamaan dan ikatan di antara kami dengan bersama-sama mengeruk air dari lapangan basket. Engkau mau semakin membentuk kami di dalam menghadapi persoalan yang kelihatannya tidak ada penyelesaiannya. Tapi, Engkau tidak pernah meninggalkan kami. Engkau tidak pernah membiarkan kami sendiri. Pada akhirnya, Kuasa-Mu lah yang bekerja atas kami, atas segalanya, hingga semuanya dapat kami lewati dengan baik. Engkau memang luar biasa, Ya Tuhan. Dan ijinkanlah aku untuk bersyukur pada-Mu, Tuhan, atas segala Rencana-Mu yang indah bagi kami. Atas Kasih dan Karunia yang tak henti-hentinya mengalir dalam hidup kami. Terima kasih, Tuhan, terima kasih..”
Let His name be glorified..

No comments:

Post a Comment