Thursday, October 27, 2011

Thursday Thanksgiving: Apartemen Baruu!! ^____^


This post is for the "Thanksgiving Thursday" program of Hanshinta. To join this program or just simply read more posts of "Thanksgiving Thursday", click HERE. Count your blessings & be grateful everyday! =)

Saya telah pindah ke apartemen!! Hehehe.. Seperti yang uda aku bilang di post INI, aku akhirnya keluar juga dari asrama sekolah en pindah ke apartemen. Saat yang udah aku nanti-nantikan sekian lama akhirnya datang jugaa.

Sebenernya kenapa sih kok ampe sebegitu pengennya keluar dari asrama? I’d stayed in a school’s dormitory for almost four years, and actually, staying in a dormitory is not that bad. Kita bisa deket sama temen-temen, kalo ada apa-apa bisa langsung saling bantu, dll. Sama sekali ga ada masalah dengan tinggal di asrama, KALO kondisi asramanya juga LAYAK untuk ditinggali. LAYAK itu nggak berarti bagus lho ya. Layak itu ya layak aja, ga bagus, tapi juga ga jelek. Tapi masalahnya adalah, asrama aku yang terakhir kemarin ini tuh agak nggak layak tinggal. Asrama ini udah tua, jadi uda ga terurus lagi. Kita terpaksa pindah ke asrama yang tua ini taon lalu, karena kita udah mulai harus sering praktek di rumah sakit, sedangkan rumah sakitnya ada di tengah kota, jauh dari asrama kita yang sebelumnya.

Awalnya sih oke-oke aja tinggal di asrama yang tua ini, secara pas kita semester satu kemarin kita udah pernah tinggal di sana. Meskipun dengan berbagai kendala yang bikin hidup kita sulit, kita tetep berusaha nerimo dan survive. Bayangin, masa air panas cuma ada dua hari sekali, itupun selama jam yang ditentukan aja (jam 7-10 malem). Kalo lagi summer sih gapapa, bisa mandi air dingin, kalo winter??? Let’s say winter karena dingin jadi sah-sah aja kalo dengan kondisi kayak gitu kita jadi terpaksa mandi dua hari sekali (don’t be shock, hehehe), lha kalo musim-musim nanggung kayak spring & fall gitu gimanaa? Ga mandi kok jorok, mau mandi airnya udah dingiiinn.. Trus yaa, di dorm ini, listriknya dibatesin banget watt-nya. Kalo pake alat listrik yang watt-nya 600W ke atas, listriknya langsung mati. Untuk nyalainnya lagi, harus turun ke bawah (ke kantor) en dimarah-marahin dulu sama pengurusnya, baru deh nyala lagi -.-“ Sekolah melarang murid-murid untuk pake peralatan listrik gede-gede buat menghindari kebakaran gitu deh.. Yaudahlah yaa, kita berusaha mengerti dan mengikuti budaya serta aturan setempat (yang mandi tiap hari kayaknya emang cuman orang Indonesia kali ye??).

Tappiiii, yang uda ga bisa ditoleransi adalah ketika makin banyak kerusakan yang terjadii.. Waktu winter kemarin, tiba-tiba lantai kamarku retak, entah mengapa. Trus gara-gara pintunya dari kayu jelekan gitu, pintu kamar temenku jadi memuai en ga bisa ditutup! Belum lagi, lama-kelamaan tumbuh jamur di dalem kamar. Itu udah jadi ga sehat banget, kamar kok jamuran.. Tapi buat aku, hal yang paling parah yang bikin aku ampe udah ga tahan lagi en pengen secepetnya keluar adalah, TIKUS!! Pas summer kan binatang pada berkeliaran tuh, apalagi yang namanya tikus. Daerah dorm aku emang daerah kotor gitu, banyak orang jualan makanan di pinggir jalan gitu2 deh, jadi ga heran kalo banyak tikusnyaaa.. Pernah ada yang buang bangkai tikus gitu aja di tangga, ga ditutupin apa-apa en dibiarin aja di situ selama berhari-hari. Alhasil selama berhari-hari itu aku ga berani naik ke kamar sendirian, harus dituntun waktu naik tangga, gara-gara aku ga mau liat tuh bangkai tikus (dormnya ga ada lift, jadi tiap hari harus naik-turun tangga). Pernah juga waktu lagi di kamar, roommateku (Klara) lagi di kamar mandi, tiba-tiba dia teriak, “TIKUUUUSSSS!!!” Ada tikus di dalem kamar mandi kitaaa!! Makin dia teriak gitu, makin ga mau keluar lah gueee.. Phobia tikus, coy! Wkwkwk.. Akhirnya dia panggil bala bantuan: Marshall. Dengan gagah berani dia dateng ke tempat kita en bunuh tuh tikus. Maap yaa, Kus, nyawamu harus berakhir tragis kayak gitu. Tapi apa daya............... *Sapa suruh masuk2 ke kamar mandi gue!* >.<

Puncaknya adalah ketika aku mau ambil motor di parkiran bawah, aku nginjek bangkai tikus!! Aku langsung freak out setengah matiiii!!!! Pokoknya I have to get out of this placeee, kataku dalem hati. Whatever the consequences are. Soalnya, seharusnya kita baru boleh keluar dari dorm waktu kita mau internship Januari ntar. Tapi aku masa bodo banget! Harus sembunyi-sembunyi pun aku relaa, yang penting aku ga mau tinggal di sana lagii >.< *Jangan ditiru yaa, hehe*

Tapi puji Tuhan banget, sekolah tiba-tiba akhirnya memperbolehkan kita tinggal di luar!! Soale sekolah uda sadar kalo dorm itu emang udah ga layak tinggal lagi – telat banget sadarnya! Tapi, better late than never lah! Yang penting sekarang aku udah ga harus tinggal di tempat mengerikan itu lagi, tanpa harus bayar dobel (dorm & apartemen) & ga melanggar aturan sekolah pula! Praise the Lord =)

Apartemenku deket dari rumah sakit tempat aku bakal internship nanti, juga deket gereja & Carrefour (rumah sakit, gereja & Carrefour-nya emang sebelah-sebelahan) *senaangg!*


Aku bersyukuuuurrr bangett, atas kesempatan yang aku punya ini. Kesempatan untuk keluar dari asrama, kesempatan untuk tinggal di tempat yang layak, di apartemen yang ada dapurnya, hihihii..

“Terima kasih, Tuhan, atas segala Anugerah yang boleh aku terima dari-Mu. Atas tempat tinggal yang bagus, hidup yang berkecukupan, dan orang-orang di sekitarku yang menyayangiku. Ajarlah aku untuk senantiasa mensyukuri Rahmat, Kasih, dan Karunia-Mu di hidupku, di dalam situasi dan kondisi apapun. Terima kasih Tuhan. Amin.”

P.S.: foto-fotonya menyusul yaa.. sejak beres, belum pernah difoto-foto nih apartemennyaa, trus hari ini kepalaku lagi sakit banget jadi I don't feel like foto-fotoin rumah dulu, hehe..

3 comments:

  1. phobia kita sama, tikus ternyata, hahahah

    ReplyDelete
  2. Yayy, punya temeenn! ^^ *lohh?*
    wkwkwk

    ReplyDelete
  3. hahahah, uniknya kita sama phobia tikus..

    ReplyDelete