Saturday, November 12, 2011

Jati Diri ... ?


Post ini tadinya berasal dari comment yg mau aku tulis di post-nya Louisa yg Kebanggaanku, Identitasku. Tapi, makin ditulis kok kayaknya ga bisa berhenti yaa, makin panjang, huahahaa.. Ikutan menggebu-gebu juga nulisnyaaa.. Akhirnya kuputuskan bikin post sendiri aja deh di sini, biar bisa lebih menguraikan apa yg mau aku sampein, hehehehe..

Di post-nya, Louisa menyampaikan tentang kebingungan orang-orang WNI keturunan Tionghoa akan identitas diri mereka (kita).

Menurut aku, sebagian besar WNI keturunan Tionghoa di Indonesia aku rasa mengalami kebingungan yg sama.. Aku pun juga gitu, tapi sekarang aku lebih enjoy-enjoy aja dan memaklumi kebingungan itu.

Sebagai keturunan Tionghoa, tentu ada rasa gimanaa sama negara Cina (by the way, aku juga ga masalah kok sama penulisan Cina, mau Cina ataupun China.. Kecuali kalo intonasi & konteks pengucapannya menghina ya baru merasa terhina, kalo nggak ya ga masalah). Bangga jadi keturunan Cina, yg punya etos kerja tinggi, dengan segala pemikirannya, budayanya, pembangunannya, dan lain-lain. Terutama setelah pembukaan Olimpiade Beijing tahun 2008 kemarin, waah, bangga sekali rasanya sbg keturunan Cina =) Kalian harus tau betapa hebatnya pembangunan di Cina!! Aku liburan sebulanan di Indonesia trus balik lagi ke Suzhou aja, bisa tiba-tiba udah ada bangunan baru di deket kampusku! Ya maksudnya bukannya mereka bangun tuh bangunan dalam waktu sebulan (roboh bentar lagi kalo cuman sebulan, haha), tapi maksudnya, dari yg tadinya baru berupa rangka tiba2 udah jadi aje tuh bangunan. Mungkin gara-gara udah terbiasa liat di deket rumah ada rangka-rangka bangunan yg katanya mau dijadiin mall tapi bertahun-tahun kemudian bentuknya masih sama kayak gitu kali ya, hehehe.. Pokoknya pembangunan di Cina luar biasa sekalii! Rakyatnya juga kooperatif. Kan sekarang di Suzhou lagi dalam proses pembuatan subway, otomatis jalanan lagi under construction dimana-mana, toko-toko dan perkantoran banyaaakkk banget yang main gate-nya kehalang gara-gara pembangunan itu, otomatis pasti ngaruh ke pekerjaan mereka dongg.. Tapi mereka tampaknya fine-fine aja dengan itu dan mendukung (dengan cara nggak protes dan nggak demo-demo). Di seluruh dunia pun, Cina dikenal dengan etos kerja yang tinggi dan on time. Gimana nggak bangga, 'tul gak? :)

Meski demikian, tapi gimanapun juga, kita tinggal di Indonesia, guys. Sejelek apapun Indonesia, se-nggak pedulinya kita sama Indonesia, pasti deep down in our hearts, we DO care. Ini aku alamin sendiri. Sebelum merantau ke negeri orang, nasionalisme aku sama Indonesia sama sekali nggak gimana2. Kalo dibilang nggak ada nasionalisme pun I won't mind (meskipun kalo pertandingan badminton Indonesia lawan Cina, aku tetep dukung Indonesia, entah kenapa, hahaha).
- Aku seneng-seneng aja kalo dibilang mataku sipit. Malah ada sedikit rasa bangga, karena that means, I'm a Chinese! *doengg*
- Temen-temen aku 90% keturunan Tionghoa juga, secara aku selalu bersekolah di sekolah Katolik. Ada tambahan temen orang "pribumi" dari tempat les juga, sisanya non-pribumi
- Aku ga suka makanan Indonesia. I love Chinese food. Percaya ato nggak, aku baru makan Pecel pas umur 18 (udah lulus SMA!!). Itupun gara-gara pas nginep sama temen (Ayu), mamanya udah beliin kita Nasi Pecel. Aduuuh, aku kan ga suka! Tapi karena aku anak yang sopan (wkwkwk), akhirnya terpaksa aku makan juga tuh Nasi Pecel. Ternyata, ENAAK boooo!! Huahahaha.. Padahal papaku super duper suka nasi pecel, tiap Minggu abis gereja suka mampir beli nasi pecel, tapi aku selalu minta dibeliin ayam goreng aja, wkwkwkwk.. Selain Nasi Pecel, masi banyaaak lagi makanan Indonesia lainnya yang aku ga makan. Bukan ga suka, tapi emang belum pernah makan dan ga mau nyoba (bayangin, nyoba aja gak mau!). Tapi ga mau nyobanya gara-gara aku emang orang yang ga suka nyoba-nyoba makanan yah.. Hehe..

Jadi intinya, aku terlalu bangga sama kenyataan bahwa aku ini orang Cina, keturunan Cina (padahal jelas-jelas lahir, gede en tinggal di Indonesia -.-").

Tapi sejak ke sini dan tinggal di sini, rasa nasionalisme itu justru tumbuh pesat. Pengen ngenalin budaya Indonesia ke masyarakat setempat & other foreigners, kangen makanan Indonesia, bahkan kangen upacara bendera. Iya! Aku, si pemakan Chinese food, kangen sama makanan Indonesia. Thanks to temen-temen Indonesia aku di sini, yang meskipun mereka juga keturunan Tionghoa sama kayak aku, tapi mereka super menggilai makanan Indonesia. Bawa Indomie sekardus seorang, bawa2 bumbu2 jadi masakan Indonesia, CABE bersachet-sachet dan berbotol-botol, kecap manis, dll. Banyak banget makanan Indonesia yang baru aku makan SETELAH AKU DATENG KE CINA. Silakan terkaget-kaget lagi, aku baru makan sayur asem di sini, waktu kita lagi makan di restoran Indonesia di Shanghai. Itupun gara-gara pesennya rame-rame sama yang lain juga, trus pada mau pesen sayur asem, jadi yaaa terpaksa deeh di-iya-in, huehehehe.. Trus baru makan sayur lodeh di sini juga, waktu senior aku masak buat makan-makan ngerayain Idul Fitri bareng. Baru belajar makan cabe di sini juga. Ternyata makanan Indonesia superduper enak banget yahh!! *tepok jidat gak lu!* Baru menyadari bahwa selama ini aku telah melewatkan banyaaakk makanan enak! Bhahahaha.. Sekarang, kalo lagi liburan pulang ke Indonesia, pas balik ke sininya, koperku penuh dengan bumbu-bumbu masak, cabe, kecap manis, dll =p

"Ngerayain Idul Fitri bareng?" Iyaa, di sini, temen2ku pun makin banyaak dan beragam latar belakang, kota asal dan agamanya. Di sini bahkan salah satu temen deketku itu pribumi. Di sini, perbedaan RAS antara orang Indonesia pribumi dan non-pribumi tuh makin jelas, karena orang lokal kalo tau kita bukan orang lokal, kebanyakan pasti bilang, "Lo orang Indonesia tapi kok lo tampangnya sama kayak kita? Nah, kalo dia (sambil nunjuk yg pribumi) emang iya, keliatan kalo bukan Chinese". Dan kita juga lumayan ga sungkan2 membahas itu, tapi kita tetep hidup bersama layaknya sebuah keluarga =) That's what I'm grateful for the most. Karena di sini kita ga punya siapa2 selain temen, jadi rasa kekeluargaan di antara kita sangat kuat. Jadi, apa-apa bareng, saling toleransi dan menghormati perbedaan-perbedaan yang ada di antara kita. Praise The Lord!

Di sini, kita suka promosiin Indonesia, terutama Bali (soalnya rata-rata kalo kita sebut Indonesia, orang-orang taunya Bali doang). Banyak lho, guys, temen-temen kita yang main-main ke Bali gara-gara kenal sama  kita. Temen lokal aku ke Bali, temen foreigners aku bahkan ada yang honeymoon ke Bali-Jakarta-Bandung!! Ada lagi yang liburan sama keluarganya ke Bali. Dokter-dokter di Rumah Sakit tempat kita belajar juga ada beberapa yang ke Bali. Trus kita juga seneng kita bisa kasi good impression tentang orang Indonesia ke mereka. Buat mereka, murid-murid dari Indonesia itu sopan-sopan, ramah-ramah, baik-baik, rajin-rajin dan pinter-pinter. Sumpaah, bangga bangeeeettt!! Paling bangga ya waktu kita berhasil ngadain SISC Indonesian Festival 2010, 22 Oktober 2010 kemarin. Seneng bahwa Indonesia makin dikenal di mata masyarakat setempat & bule2, baik dari segi budaya, makanan, geografis, dll. Sebuah perasaan yang sama sekali nggak aku punyain sebelum aku ke sini. Aku juga seneng bahwa anak-anak Indonesia yang merantau di negeri orang nggak melupakan negara asalnya, malah semakin rindu sama "ibunya" dan pengen let the world know more about Indonesia, kayak tema acara Indofest kita kemarin, "To The World We Share". Bahkan sekarang udah pada nanyain, "Kapan ada Indofest lagi??", padahal mereka tau, kalo ada Indofest berarti kita harus banting tulang lagi kayak taon lalu, hehe..

Kita bangga kita bisa membawa dan semakin mengharumkan nama Indonesia di mata masyarakat internasional =)

Jadi, intinya adalah.. Bingung akan identitas kita dan "where do I belong?" itu hal yang wajar. But you know what? Syukurilah! Berbanggalah! Berbanggalah punya nenek moyang orang China yang terkenal di seluruh dunia dan perkembangannya lagi super pesat itu (Mandarin udah jadi bahasa yang wajib kita kuasai if we wanna get a better job, kan? Bahkan Amerika aja udah mulai takut ama Cina), tapi juga cintailah Indonesia. Meskipun kita ini WNI keturunan Tionghoa, tapi kita itu lahir, tinggal, dan dibesarkan di Indonesia. Kita berbicara dalam Bahasa Indonesia. Kita dididik dan dibesarkan dengan norma-norma dan sifat-sifat masyarakat Indonesia (trust me, we are sooooo Indonesian!! Yang udah tinggal di luar terutama Cina pasti berasa, hehe..).

Gituuu.. *Cara mengakhiri yang aneh* Hahahaha..

MERDEKA!! =D

7 comments:

  1. ini bener2 serasa baca comment lanjutan dari post si Louisa hahaha...

    Proud to be Chinese-Indonesian, hanya sebagian orang yang masih kolot yang masih menyimpan rasa tidak suka terhadap non-pribumi, sekarang sudah mulai berbaur :)

    ReplyDelete
  2. Sylviaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!! >o< 你知道吗,读你写的文章以后,我心里有一种说不出的感觉。。。 觉得很自豪,又很感动 T.T hoaaaaaaa....

    Bener banget Syl pas Olimpiade Beijing 2008 tuh aduh aje gile buseeeet rasanya gimanaaaaaaaaaaa gitu. Dada ini mau meledak hehe.

    Proud to hear about Indofest that you held in Suzhou!! Wah wah wah, diplomat kita bener2 harus ngerti ini =。=

    ReplyDelete
  3. @Xang Thio: Huehehe.. Dibilang jg apa, kalo dilanjutin bisa jd panjaang, bisa jd 1 post sendiri, ternyata bener kaann =p Tp tadinya bukan mau comment segini panjang jg sih, setelah memutuskan mau dijadiin post sendiri baru bisa lebih puas ngomongnya, hahaha..
    Yup2, terutama org2 Jakarta gw rasa uda lebih berbaur yaa, soalnya semua org dr Indonesia bagian lain rasanya tumplek blek di Jakarta, haha.. Di luar Jakarta tuh yg lebih terasa perbedaannya..

    @Nonik: Iyaa, 我跟我老师说,我为中国觉得很骄傲。Kalo kita yg cuman Indonesian-Chinese aja bangga banget sama China, apalagi yg beneran rakyat China yah, makanya ga heran mereka cinta bgt sama negaranya. Soalnya negaranya uda berkali2 membuktikan bahwa "dia" memang patut dicintai..

    ReplyDelete
  4. wah...wah...jadi pengen menyajikan makanan khas kalimantan buatmu Syl, penasaran kamu mau cobain gak. masalahnya makanan disini aneh2 dan bin ajaib, banyak buah yang disayur, blom lasi sayurnya aneh2.tapi masakan ikan disini aku jamin enak booo, hahahahahaha

    ReplyDelete
  5. @Mega: Huahahahaha.. Iya yah? Iya nih, aku tuh orgnya ga berani coba2, harus tunggu rekomendasi dulu, jaminan makanannya enak baru berani "nyobain", huehehe =p Trus aku jg ga makan daging yg aneh2, bahkan sate kelinci aja ga mau makan, hihihi.. Pokoknya aku cuma makan makanan yg "aman" xP Mauu doong disajiin makanan Kalimantan, tp yg enak aj yah!! Wkwwkwk..
    Aku jd bingung nih, panggil Mega aja ato pake embel2 Mbak/Kak, gatau umurnya, takut ga sopan, hehehe..

    ReplyDelete
  6. iya sil,,
    aku cinta Indonesia, sangat. gk ada alasan pasti, cuma karna Tuhan tempatkan aku lahir di Indonesia .skalipun Indonesia gak mengakuiku.. skalipun aku pernah diejek, dihina, direndahkan, gak diakui(*sengaja dibikin dramatis. ehhehe).
    aku mau bilang klo hati dan hidupku untuk indonesia. dasar inilah yg buat aku mau jadi guru untuk pelosok2 Indonesia. mimpiku, aku mau hapuskan rasisme. aku benci rasisisme seumur hidup aku!

    ReplyDelete
  7. @Silviana: Betul2, sadar ataupun ga sadar, nasionalisme itu sebenernya pasti ada di dalam diri kita semua, soalnya kita lahir dan dibesarkan di Indonesia.. Saluut, Indonesia harus bangga punya orang2 seperti km & Louisa =) Semangat yaa!!

    ReplyDelete