Thursday, June 28, 2012

Home

Dulu, aku selalu berkata, aku nggak pengen cepet2 lulus.
Dulu, aku sering berkata, nikmatilah masa2 yg sedang kamu hadapi sekarang tanpa ada keinginan untuk cepat2 menuju ke tahapan yg selanjutnya.

Tapi, sekarang.. Ada yg berbeda.

Sekarang, aku kangen banget sama Indonesia.
Kangen rumah. Kangen papa, cc2, keponakan2 tercinta (terutama Mika!). Kangen temen2. Kangen kebebasan menggunakan jaringan sosial dimana pun kita berada. Kangen Indonesia dengan segala yg ada di dalamnya.
Kalo liat foto2 temen2 ato kakak2 senior yg udah balik ke Indonesia & bisa jalan2, mupeng.
Kalo liat temen2 lagi ketemuan, reunian, mupeng.

Akibatnya.. Sekarang jadi pengen cepet2 lulus. Pokoknya pengen cepet pulang.

Tapi.. Kalau mengingat dari sisi yang lain..
Betapa aku akan merindukan masa2 ini..
Betapa aku akan merindukan tempat ini, dengan segala kenangan yang ada.. Teman2, sahabat2, yang sudah seperti keluarga keduaku.
Ya, tempat ini telah menjadi rumah keduaku. Dan aku yakin, aku akan sangat merindukannya kelak.

Bittersweet.
Mungkin satu kata itulah yang tepat untuk mendeskripsikan keadaanku saat ini.
Pengen cepet2 lulus supaya bisa cepet2 pulang, bertemu dengan orang2 terkasih, tapi berpisah juga dengan orang2 terkasih yang lain; atau jangan cepet2 lulus supaya nggak perlu berpisah dengan keluargaku di sini, tapi menahan rindu kepada mereka2 yang di sana?

Apapun itu, di balik semua itu, hanya ada satu hal yang pasti yang ingin kulakukan.
Yaitu, bersyukur, bahwa di mana pun aku berada, aku memiliki orang2 yang begitu spesial di hidupku. Bahwa Tuhan memberikan orang2 terbaik di dalam hidupku.

Sepertinya, semua yang bisa aku lakukan hanyalah menjalani hari2ku dengan baik. Menjalani masa2 internship dengan maksimal, belajar untuk ujian akhir, lulus dengan nilai yang memuaskan, sambil men-treasure setiap waktu yang tersisa di tempat ini bersama orang2 yang aku sayangi di sini. Sebelum kemudian, aku pulang kembali ke rumah..

Because home is where your heart is..

Saturday, June 23, 2012

Belajar Dari Sepakbola

Pertama kali suka sepakbola.. Hmm, kapan yah?

Persisnya kapan, aku lupa. Yang pasti, ada prosesnya *kayak apa aja, hehe*
Aku suka nonton NBA dulu, karena aku dari SMP main basket. Sedangkan papaku, seperti cowo kebanyakan, suka nonton bola. Dan anehnya, ccku yang paling gede juga suka. Tapi ccku biasa aja sih, nggak sampai fanatik, bahkan sekarang aku yang lebih gibol alias gila bola daripada dia, hehe.. Dulu aku bingung. Apa sih serunya nonton bola? Aku pernah berusaha banget untuk mengerti asyiknya nonton sepakbola. Ikut nonton waktu papaku lagi nonton bola (liga Inggris di TV). Tapi tetep nggak ngerti. Bosen banget! Udah berapa puluh menit berlalu tapi tetep aja nggak satu gol pun tercipta. Bandingin sama basket yang dalam satu menit bisa berapa poin yang tercetak, hehe..

Ccku dulu suka Manchester United. You know lah, David Beckham. Papaku dari dulu sampai sekarang adalah seorang Liverpudlian. Ccku  waktu itu bilang, di Liverpool, ada juga yang dia suka, namanya Michael Owen. Dan waktu pertama kali liat Si Owen ini, aku pun langsung jatuh cinta #eaaa =P

My first love. Awww

Akhirnya, motivasi awal nonton bola adalah untuk ngeliat sang idola tercinta. Cewe banget yak, nonton bola bukan buat nonton pertandingannya tapi buat mantengin pemainnya, wkwwkwk.. Kalo nggak salah, waktu itu aku masih SMP.

Aku adalah anak yang deket banget sama orang tua. Kedekatanku sama mama nggak usah dibahas lagi, dan aku juga suka nemenin papa nonton pertandingan2 olah raga di TV. Nggak heran aku jadi ikutan suka juga. Mulai dari bulutangkis, F1, MotoGP, dan akhirnya, entah sejak kapan, bener2 suka nonton sepakbola juga (nggak cuman buat ngeliatin Owen tercinta maksudnya =D). Karena papaku juga, aku jadi Liverpudlian (dan cinta pertamaku pada sepakbola dulu juga ada di Liverpool, hihi). Juga jadi seorang hooligan, karena kecintaanku pada all about UK sejak kecil.

   
The Three Lions (England) and The Reds (Liverpool FC) <3

Tentu semua orang, baik penggemar sepakbola maupun bukan, tahu bahwa sekarang lagi berlangsung Euro 2012. Dan tanpa perlu kalian bertanya, tentunya udah bisa tahu, tim mana yang aku bela. Yup, England =)


Sebenernya, aku nggak terlalu menyimpan harapan yang besar sama England. Boro-boro berharap mereka juara, yang penting mereka bisa melewati setiap pertandingan dengan baik. Dan jika nanti mereka kalah pun, aku akan tetap setia jadi pendukung England. Sama dengan kasus jadi Liverpudlian. Meskipun prestasi mereka lagi nggak terlalu memuaskan sekarang, meskipun banyak orang mencemooh, aku bergeming. Sama kayak my Captain Fantastic, Steven Gerrard, hihihi.. Meskipun dia mungkin bisa menikmati kejayaan yang lebih kalo dia pindah ke klub lain, tapi dia tetep setia dan nggak pindah ke klub lain yang lebih bagus.

The best captain in the world

Kok bisa tetep setia gitu? Jawabannya adalah karena sudah terlanjur nggak bisa berpindah hati =p *gak menjawab pertanyaan*. Yahh, namanya juga masalah hati, hahaha..

Untuk itu, aku - dan teman2 lain yang mengalami hal serupa - seharusnya bangga. Karena kita bukan sekedar membela tim yang sedang bagus dan punya kesempatan besar untuk menang. Kita tidak mendukung tim pemenang, tapi kita mendukung tim yang benar2 ada di hati. Mereka tetap lah pemenang yang sesungguhnya bagi kita, apapun hasil pertandingan yang ada =D

Aku jadi berpikir. Semoga aku pun bisa tetap memegang prinsip yang sama dan melakukan hal yang sama when it comes to my spouse. Kan sama2 masalah hati toh? Hehe.. Semoga, apapun yang terjadi, aku bisa tetap setia sama pasanganku dan nggak ada yang bisa membuatku berpaling darinya. Menerima dia apa adanya dan selalu menjadi supporter terbesarnya. Making him the perfect one because I love him, not loving him because he is perfect.

Betapa kita bisa belajar banyak dari hal2 kecil yang ada di sekeliling kita :)

Go England! #ForeverEngland #TeamEngland


(All images are from Google)

Tuesday, June 19, 2012

When we were young ^^



Gyaaa.. Imut2 yah.. Itu adalah foto siswa-siswi SDK Johannes Gabriel Surabaya angkatan jaman baheula, alias fotoku bersama teman2 SD-ku, hahahaha.. Foto pertama waktu kelas 2 SD, yang kedua kelas 3 SD. Ayo, yang bisa nebak aku yang mana, dapet hadiah! Hihihi..

Lagi ngobrol2 sama seseorang, Ricky, yang fotonya juga ada di situ, bikin kangen sama masa2 SD.. Hehe.. Buat aku, masa2 SD tuh masa2 yang tak terlupakan.. Rasanya, saat itu, I had everything. Great parents, teachers, friends, best friend (Angellina Handoko!), achievements.. Pokoknya I had a completely perfect life, you may say..

I spent my childhood with A LOT of activities.. Ballet, modern dance, pentas2, kursus Inggris, Mandarin, aritmatika, Megabrain, dll.. Pokoknya pagi hari keluar rumah ke sekolah, siang pulang sekolah cuma pulang bentar buat makan trus lanjut les lagi ampe sore. Malemnya setelah makan malem, lanjut belajar buat ulangan, paginya bangun pagi2 buat ngulang yang semalem udah dipelajarin. Saking sibuknya, ampe sempet kena gejala liver waktu kelas 5 SD dan harus istirahat total selama 2.5 bulan! Inget banget, waktu sakit itu aku masih harus ikut final test di EF, aku ga mau skip the test (karena sayang, udah final test mau naik level), jadi, untuk ikut tes itu aku harus digendong Si Mbak dari keluar rumah masuk ke mobil, keluar mobil masuk ke dalem kelas, dan keluar dari kelas ampe balik lagi ke rumah. Soalnya waktu itu aku bener2 harus bed rest, mau pipis aja harus digendong, hahaha.. Parah yakk.. Mama ampe dimarahin ama wali kelasku waktu itu (Bu Imelda!), katanya Mama terlalu forsir aku.. But I enjoyed it kok, Bu Guru..

Yang unforgettable juga adalah masa2 penerimaan rapor dan pesta Natal.. Masih kebayang rasanya deg2an super tiap kali lagi terima rapor. Nilainya turun nggak? Peringkatnya turun nggak? Trus, tiap tahun, pasti ada pesta Natal dan aku pasti nari di setiap pesta Natal yang diadain oleh sekolah, hihihi.. Banci panggung abis lah pokoknyaa.. Belom scan foto2 pas aku lagi nari, hahaha.. *Malu* *Lohh, bisa malu juga tohh??* Hehehe..

Masa2 SD dengan segala keluguan dan kepolosannya.. We needed to worry nothing.

Main lompat tali, benteng2an, bola bekel, dll. Ledek2an sama temen, ngerasa suka2 gimanaa gitu sama temen lawan jenis.. Yo'iii, dari SD pun kita udah mulai mengenal yang namanya tertarik dan suka sama teman yang berbeda gender, hihi.. Tiap pagi bareng Angel jemput Ibu Guru di gerbang sekolah buat bawain tasnya ke ruang guru. Suka saingan sama temen2 yang lain, rebutan pengen duluan jemput Sang Ibu Guru, wkwkwkwk.. Sambil nunggu, aku & Angel - kadang sama temen2 yang lain juga - suka main2 & cerita2.. Kalo kamu baca ini, Njel, masih inget banget juga kita suka surat2an kalo lagi berantem, biasanya aku bakal nangis di rumah setelah baca surat kamu, hehehe.. Ahh, semua itu bersatu membentuk sebuah memori yang indah dan sangat berkesan tentang masa2 menjadi siswi SDK Joh. Gabriel :')

Tapi, yang paling membuatku ingin kembali ke masa2 itu adalah.. Mama. Mama selalu ada di sana, mendampingi, mendidik, menjaga, merawatku. Aku teramat sangat dekat sama Mama. Semua pasti aku ceritain ke Mama, apa yang terjadi di sekolah. Jadi inget dulu aku sempet ga mau masuk sekolah karena difitnah sama seorang temen cowo. Katanya aku mukul dia pake penggaris sampe dia sakit perut dan ga mau masuk sekolah. Aku pun jadi takut dan ga mau masuk sekolah juga. Aku nggak cerita sama Mama kenapa. Sampe akhirnya Mama tau dari guruku, dan ternyata anak itu bohong sama mamanya. Dia bilang aku yang mukul dia cuman sebagai alasan biar dia nggak usah masuk sekolah karena memang pengen bolos. Setelah tau, aku jadi legaaa dan mau balik ke sekolah :D

Tiap ada kerja kelompok, kebanyakan pasti ngerjainnya di rumahku. Karena Papa & Mama cukup protektif terhadapku. Katanya, mendingan ngerjainnya di rumah kita aja, nggak papa, jadi Papa & Mama juga bisa liat temen2 aku. Dan yang pasti, Mama bakal bantuin kita, hihi.. Terutama kalo lagi ada tugas memasak di sekolah. Latihannya pasti di rumah, karena Mama jago banget masak. Nggak heran kalo hampir semua temenku tahu di mana rumahku, bahkan sampe sekarang pun banyak yang masih inget alamatku! =P

Kalo ke sekolah, rambutku nggak pernah diurai. Setiap pagi, waktu aku sarapan, Mama pasti mengutak-atik rambutku. Nggak tahu deh diapain aja, kadang dikuncir dua, di-ekor kuda, dikepang, dipitain, wuaaahh macem2 lahh pokoknya.. Mama serasa punya boneka Barbie yang bisa diapain aja rambutnya, hahahaha.. Dulu juga ga boleh yang namanya nge-mall sama temen2 (kalo dipikir2 lagi sekarang, ya iyalah ga boleh, anak SD bowww).. Papa bilang, kalo mo ke mall sama temen2, Mama harus ikut. WHAT??! Jadi dulu pernah, dua kali, Mama ngikutin aku waktu aku lagi jalan2 sama temen2. Yang pertama kali ditemenin ama Cc, yang kedua kalinya Mama sendirian. Tapi bukan Mama namanya kalo nggak nurutin aku, hehe.. Akhirnya Mama pulang duluan, cuman ngikut bentar doang.. Terharu banget deh pokoknya.. Pikir aja, kasian banget nggak sih, Mama sendirian ngikutin di belakang anak & temen2nya? Trus, biar aku nggak malu, dia jalannya agak jauh di belakang kita. Pas makan juga nggak makan bareng sama aku & temen2. Aku & temen2 makan di McD, Mama di restoran seberangnya!! Jadi merasa durhaka banget dehh :'(

Intinya.. I am who I am because of Mama. Nggak mungkin aku bisa nari, ngomong Mandarin, punya banyak piala di rumah, dll, kalo bukan karena Mama. Memang, dulu waktu disuruh ngeles, aku suka males2an, sering banget minta berhenti les, pengen bolos. Namanya juga anak kecil. Tapi Mama ga pernah bolehin aku berhenti. Padahal temen2 lesku yang lain banyak yang udah berhenti. Ampe akhirnya aku jadi murid paling kecil di kelas. Tapi, kalo saat2 itu Mama menyerah dan membiarkan aku untuk berhenti ngeles, aku ga mungkin bisa kayak sekarang (at least ga terlalu malu2in kalo lagi ngobrol pake Mandarin sama dokter2 di sini, hehe). Mama nggak biarin aku untuk berhenti karena Mama tahu aku punya potensi di sana. Waktu TK, aku pernah ikut les menggambar, bahkan juara2 gambar juga. Tapi waktu aku SD aja, aku udah nggak pernah les menggambar lagi. Pokoknya nggak pernah terlalu seriously berurusan dengan gambar-menggambar. Rupanya Mama tahu aku nggak suka menggambar. Itu merupakan bukti bahwa Mama tidak pernah memaksakan segala sesuatunya padaku. I love dancing, I love learning languages, etc, I just didn't have the persistence of doing it because I was just a little girl. Dan nggak mungkin juga aku bisa jadi juara kelas kalo Mama nggak suruh aku rajin belajar. Ya, rahasia suksesku waktu kecil adalah Mama.

Sekarang pas udah gede, kalo lagi sharing2 masa2 kecil sama temen2 di sini, interesting banget. Ternyata masa kecilku bukanlah seperti masa kecil dari kebanyakan orang. Masa kecilku juga tidak terlihat seperti bagaimana sebuah masa kecil yang seharusnya. Aku ga pernah main sama belalang (temenku ada yang pas kecil suka main nyari belalang trus nyabutin kaki2nya!!), main video game, playstation, dll (but I did watch kids movies, main masak2an, and have a crush on Westlife, LOL!). Aku nggak nakal kayak temenku yang pernah naroh petasan ke dalam mulut kodok, luka2 karena main2 sembarangan. Maybe I spent too much time studying and being a very busy little kid, but I didn't regret it at all. I loved and enjoyed my childhood so much.

My mom made my childhood the best moment of my life. She was an angel God sent to me. And she still is..

Udah kelas 5 SD pun masih unyuuu :3

Sayang, kita harus berpisah karena aku masuk ke SMP yang berbeda dengan mayoritas dari kalian.. But I love the fact that we still keep contact even until now.. I am SO looking forward to our reunion!! :)

So, how was your childhood? Wanna hear your story ;)

Saturday, June 9, 2012

"Saat itu"

Akhirnya.. Hari itu akan tiba juga, ya..
Hari yang bahkan sudah terasa dekat ketika dia masih jauh, dan ternyata sekarang sudah di depan mata kita.
Aku tahu, kamu menantikan saat itu. Saat dimana kamu menyelesaikan semua kewajibanmu sebagai seorang mahasiswa, terbang memasuki dunia yang "sesungguhnya". Dimana kamu bisa meraih seluruh mimpimu: masa depan yang cerah dan senyum bangga dari papa mama. Tapi.. "Saat itu" justru bukan saat yang aku nanti-nantikan. "Saat itu" adalah saat dimana aku harus benar-benar melepaskanmu, saat dimana semua yang ada sekarang akan berubah. Terkadang, aku justru menginginkan waktu untuk berhenti di sini, sehingga "saat itu" tidak akan pernah tiba. Bukan saat dimana kamu pergi, tapi saat dimana aku harus melepasmu.

Orang bilang, masa-masa ini adalah momen pahit dan manis. Ya, pahit, karena kau tak kan ada lagi di dekatku, tertawa bersamaku, segaring apapun lelucon yang kita lontarkan berdua. Tak ada lagi kelakuan-kelakuan ataupun suara-suara aneh saat kita menghabiskan waktu bersama. Kita masih akan bertemu, tetapi aku tahu, segalanya akan menjadi berbeda. Karena intensitas waktu untuk bertemu dan kesibukan kita masing-masing. Tapi, ya, aku pun akan merasakan manis. Melihatmu berdiri di atas panggung dengan toga itu, tak usah membayangkan menjadi orang tuamu, aku pun akan merasakan bangga di dalam dada. Dan melihatmu pergi dengan tawa dan harapan, juga akan menjadi suka cita yang sama bagiku. Semoga harapan yang kau bawa pergi dari sini tak pernah padam.

Bahagia adalah pilihan, dan aku telah memilih untuk melepasmu pergi menyambut masa depan itu. Tidak mudah, memang, tapi aku mau berusaha. Tapi tentu saja aku akan merindukanmu. Seberapa besar? Oh, kamu tak usah tahu. Kamu pergilah meraih cita-citamu dan biarkan aku merindukanmu di sini.

Ribuan kata terpendam dalam hati, semuanya mengungkapkan betapa aku bersyukur pernah bertemu dan mengenalmu, apalagi menjadi temanmu. Dimanapun kau berada, doaku besertamu. Kejar mimpimu dan tetap berjalan bersama-Nya. Aku tahu, kamu pasti akan berhasil.

I've never been good at goodbyes, but I guess this is not a goodbye at all. Semuanya akan baik-baik saja, bukan begitu? Que sera sera, whatever will be, will be.  Life goes on whether we like it or not. Ya, semuanya akan baik-baik saja :)
Thank you for the sunshine you've brought here.. And no matter where you go, always bring your own sunshine.
People say best friends are hard to find. It's because the best is already mine =) Kau telah membuat hidupku tidak akan pernah sama lagi.