Friday, May 3, 2013

Mayday, mayday!

Howlaa! Apa kabar teman2? Semoga kalian semua sehat2 dan hepi senantiasa ya :)

Dalam sebulan ini rasanya hidupku bener2 kyk rollercoaster abiss.. 3 kali aku bepergian ke luar Surabaya secara mendadak. Beli tiket pesawat sehari sebelumnya. Stay cuman bentar2 bahkan ga pake nginep. Bawaan cuma 1 handbag. Berasa business woman banget haha.. Ya demi ngurusin proses adaptasi dokter umum itu..

Yang terakhir adalah hari Selasa-Rabu kemarin ini. Hari Selasa mau ke Jakarta, aku baru beli tiket Senin sorenya. Kenapa? Karena aku mau ambil dokumen di Dikti (Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan) tapi kepastian bahwa dokumennya udah selesai & bisa diambil baru aku dapetin hari Senin itu. Berhubung aku pengen cepet2 selesaiin prosesnya, aku udah ga mau nunda2 lagi. Begitu dokumen beres, langsung ke next step aja pengennya.
By the way, jangan tanya kenapa sepanjang itu cuma disingkat jadi "Dikti". I don't know either, hahaha..

Sebelumnya, aku mau say sorry dulu sama temen2 yg ada di Jakarta, nggak ngabar2in apalagi ngajakin ketemuan karena aku peginya dadakan banget en cuma sebentar banget di Jakarta >.< Ntar next time aku mau stay lamaan en hopefully kita bisa kopdar yaaa..

Sebelum beli tiket sebenernya udah pusing tentang transport di Jakarta. Karena temen aku yg biasanya nemenin & nganter2in selama aku di Jakarta, Fenny, udah mulai kerja hari Rabu tgl 1 Mei itu. Tapi masalah terselesaikan karena ternyata Evan katanya bisa nemenin.
Setelah tiket udah di tangan, tiba2 Evan bilang kalo hari Rabu itu dia bakal dipingit seharian ga boleh keluar rumah karena takut ada demo. Astaga, nggak sadar banget kalo aku mau ngurus2 di Jakarta tanggal 1 Mei. Mayday. Hore :|

Pasrah, karena udah beli tiket. Mau nggak mau ya paling ke Dikti naik busway, Si Fenny kemarin pernah ke sana nyampe dengan selamat naik busway. Setelah Dikti, aku mau langsung terusin dokumennya ke KKI (Konsil Kedokteran Indonesia). Dari Dikti ke KKI paling naik taksi lah biar ga ribet. Okay, masalah selesai. Emang serem sih mau naik busway secara nggak pernah dan sendirian di kota serame Jakarta. Pikiran2 buruk melintas di kepala.

Senin malem, makin stress karena papa liat di tv kalo Presiden janji mau jadiin 1 Mei sebagai hari libur nasional. Mampus. Padahal aku udah beli tiket balik ke Surabaya juga, hari Rabu malem flight jam 21:40, dengan pertimbangan sehari aja ngurusin dokumen udah cukup. Tapi kalo ampe ternyata hari Rabu itu libur, mau ga mau aku harus extend at least sampe Kamis dong. Masalahnya, Pak Presiden nggak bilang itu libur nasionalnya mulai taon ini ato taon depan.

Semaleman itu aku kepikiran terus. Antara takut nggak bisa ngurus hari Rabu & terancam tiketnya hangus, takut sendirian di Jakarta apalagi dengan kondisi demo dimana2. Orang Jakartanya aja takut mau kemana2, lah ini malah kayak ngedatengin bahaya. Haisss.. Bingungin transport juga selama di Jakarta, karena meskipun punya banyak temen di sana, tapi ternyata ada yg lagi ga di Jakarta lah, ada yg sodaranya lagi dateng dr Cina jadi sibuk karena harus nganter2in sodaranya lah, ada yg persis besoknya mau ke Filipin lah, pokoknya bad timing banget kali ini aku datengnya. Huhu.. Lagian dadakan gini, pas lagi demo2 pula, ga enak kalo mau ngerepotin orang.

Tadinya Evan bilang hari Selasa itu dia ada job interview jadi baru free di atas jam 3. Kebetulan flightku nyampe Jakarta jam setengah 4, jadi dia bisa jemput di airport. Fenny bilang dia juga bisa jemput. Good.

Selasa paginya, aku telepon ke Dikti & KKI, bilang kalo aku besoknya mau ke sana & mereka bilang oke. Berarti nggak libur dong. Fiuhh..

Trus, tiba2 Fenny bilang ternyata dia harus ke kantor pajak dll & takut ga keburu buat jemput ke airport, tapi Evan udah oke buat jemput.

Hari Selasa itu aku udah pasrah. Whatever will be, will be. Toh gimana pun juga aku ga bisa menghindar & apapun itu harus aku hadapin. Kayak kata2 Ricky, di Surabaya boleh takut/cemas/dll, tapi ntar di Jakarta pokoknya ga boleh takut.

Pas udah lagi di airport Surabaya, Si Evan tiba2 BBM, ternyata dia nggak cuman job interview tapi ada psychotest segala, jadi lama & ga bakal bisa jemput. Tapi karena udah bertekad, hari itu aku udah siap menghadapi kemungkinan2 terburuk. Tinggal naik taksi lah, beres, ngapain pusing2 panik2 ga jelas sendiri, hehe..

Jadinya aku dr Cengkareng naik taksi ke Mall TA, ketemu sama temen2 di sana. Ngga nyangka ternyata akhirnya lumayan banyak juga yg bisa ketemuan. Foto2nya liat di instagramku aja yaa "sylviasumitro" hehehe..

Singkat cerita, Rabu paginya ternyata ada temen yg bisa nganter ke Dikti jadi ga perlu naik busway yay. Tadinya masih berharap demonya tuh cuman isu aja, tapi ternyata beneran hehe.. Pagi2 demonstrannya uda ngumpul aje di bunderan HI. Apalagi Dikti itu lokasinya di Senayan, Jl. Sudirman, persis sebelah FX. Bravo! Beneran berasa kayak datengin salah satu lokasi demo. Tapi nggak bisa nggak pegi. Jam 8 pagi aku jalan dari daerah Mangga Besar, tapi gara2 macet & menghindari 3in1, akhirnya jam10 baru nyampe Dikti :| Soalnya temenku sama2 ngga tau jalan juga. Ada kecurigaan 3in1 ga berlaku hari itu tapi temenku ga berani ambil resiko & ga mau pake joki juga. Aku ga berani bilang apa2 secara itu mobil dia & dia udah pusing nyari jalannya jadi ga mau bikin tambah pusing. Ga jadi naik busway sendirian aja udah seneng & bersyukur banget haha.

Kirain di Dikti bakalan sebentar banget, soalnya cuman tinggal ngambil aja. Ngga taunya, emang pas lagi sial, ternyata muncul masalah lagi:namaku salah ketik. Harusnya "Sylvia" jadi "Silvia". Duh, waktu itu bener2 pengen nangis rasanya. Rasanya adaaa aja masalah. Bener2 lagi diuji banget mental & kesabaranku pokoknya. Masalah sepele jadi gede cuma karena orangnya ngga teliti ngetik namaku & aku ngga tinggal di Jakarta. Kalo tinggal di Jakarta mah enak, besok besok besoknya lagi mau balik juga bisa. Lah ini aku udah beli tiket pulang pula. Akhirnya mutusin mau ga mau harus extend lah kalo emang terpaksa. Katanya bakal direvisi tapi ga bisa langsung jadi cz direkturnya lagi rapat ampe sore. Jadi harus tunggu besoknya.

Tapi aku mau tetep nyoba ke KKI pake surat dinas yg salah itu.. Siapa tau bisa.. Daripada aku bengong2 meratapi nasib. Di jalan sempet macet banget euy.. Dari Senayan situ mau ke Menteng.
Puji Tuhan banget, di KKI orangnya baiiiiikkkk bangeeettt.. Bisa ternyata pake yg salah itu, sambil nunggu revisiannya. Emang Fenny bilang orang KKInya baik banget, namanya Pak Subur. Bukan, bukan Eyang Subur, hehehehe..

Yang lebih bikin aku hepi & bersyukur adalah ternyata aku ga perlu ngasi revisiannya itu secepetnya, dan bisa lewat pos aja, ga perlu dateng lagi. Kebetulan banget Lydia belom ambil dokumen dr Dikti & ibunya yg di Dikti udah bilang kalo aku boleh diwakilin ngambil revisiannya. Jadi aku bisa minta tolong Lydia ngambilin punyaku trus diposin ke Surabaya, tar aku posin ke KKI. GA PERLU EXTEND & ANGUSIN TIKET DEHHHH!! Super duper zuper happy!!

Akhirnya urusanku hari itu pun selesai deh! What a Mayday! Meskipun banyak halangan di sana sini & awalnya dipenuhi dengan rasa takut & cemas, tapi Tuhan memang selalu buka jalan.

Sisa hari itu pun aku abisin bareng ama Dinda & fam yg hari itu juga ngurus ke KKI. Padahal mereka tinggal di Bekasi tapi puji Tuhan hari itu mereka bisa ke Jakarta, jadi bisa nemenin aku juga sampe flightku malemnya. Bahkan akhirnya mereka nganterin aku sampe airport, padahal lagi ujan deres.. Terharuuu sama cara kerja Tuhan. Ia menyatakan cinta & memberikan perlindungan-Nya padaku melalui orang2 di sekitarku. Mayday yang gila itu pun berakhir dengan indah :')

Sekarang kembali ke masa penantian lagi. Tunggu dipanggil kalo prosesnya udah selesai, baru ke Jakarta lagi buat interview. Udah ngajuin lamaran ke salah satu fakultas kedokteran negeri & semoga aja semuanya lancar. Lagi2 takut. Takut ditolak sama fakultasnya. Bantuin doa yah guys, I really need this. For my future career as a doctor. Sekarang cuma bisa kasi pelayanan ke masyarakat sebagai dokter lewat baksos2 & klinik gereja doang.. Makin dijalanin, makin besar passionku untuk bisa bantu orang dengan menggunakan kemampuan yg aku punya. Semoga bisa terwujud yah.. Semoga kisah ini pun punya akhir yang indah. Amin O:)

Terima kasih buat yg udah betah baca ampe akhir :p Good nite & God bless *hugs*

No comments:

Post a Comment