Sunday, September 29, 2013

Drama of Life

Beberapa waktu yg lalu, ada seorang temen cowo (sebut aja Adam) nanya ke aku nomer telepon Betty, tapi Adam bilang jangan kasitau siapa2 kalo dia yg nanya. Si Adam dan Si Betty ini statusnya adalah mantan pacar di masa sekolah dulu. Tadinya aku sempet ragu & dilemma, mau kasih nomernya Si Betty nggak. Sebenernya aku lebih deket sama Adam, tapi sebagai sesama cewe & karena aku nggak tau alasan mereka putus dulu itu kenapa, aku jadi mikir dua kali mau ngasih nomernya Betty. Aku nanya ama Adam, "Kira2 aku bakal nyesel ga, ngasih nomernya Betty ke kamu? Ato, kira2 Betty bakal marah ga kalo kamu hubungin dia lagi?" Then he answered, "Terserah kamu, kamu bisa pikir2 dulu kok, yg jelas niatku ama Betty itu baik. Cuma mau selesaiin masalah yg ada di antara kita."

Karena jawaban Adam itu, aku jadi inget sama kisah2 masa laluku sendiri, and I decided to give him her number sambil bilang, "I hope I'm doing the right thing & you both can solve whatever problems you have."

Bukannya apa, tapi aku pengen mereka bisa selesaiin masalah yg ada di antara mereka, whatever it is - I didn't ask because I didn't wanna be nosy. Toh kan masalahnya udah berlalu lebih dari setahun - mungkin malah 2 tahun - why don't talk about it nicely and be over it?

"Drama" di antara mereka itu mengingatkanku sama drama2 yg pernah aku punya dulu. Ya, bentuknya jamak, karena nggak cuma satu drama yg pernah aku alamin. But thank God, semua drama itu dapat berakhir dengan baik dan indah.

1. Waktu SMP kelas 2 dulu, ada seorang cewe di angkatanku, sebut aja namanya Susan. Dia cukup terkenal, dan aku pun juga cukup dikenal di sekolah. We knew each other, tau nama & muka masing2, tapi nggak kenal. Akhirnya kami kenalan karena dikenalin sama temen yg lain & we became friends. Kemudian, dia jadian ama Budi (bukan nama sebenarnya, LOL), yg kebetulan aku juga deket sama Si Budi ini. Duduk sebangku di kelas, diteleponin terus tiap hari selama berjam2, yg awalnya cuma ngomongin tugas dan berlanjut ngomongin hal2 ga penting ampe berjam2. Ga heran banyak yg ngegosipin kita, salah satunya adalah wali kelasku sendiri. Iya, wali kelasku! Dia suka manas2in gitu, bilang Si Budi pilih Susan ato aku? Grr.. Padahal aku ama Budi cuman temen deket - at least I thought & felt so. Lagian kalo Si Budi emang suka sama aku, kenapa dia jadian ama Susan ya kan? Wong udah kenal & deket ama aku sebelum dia jadian ama Susan.

Suatu hari, Si Susan tiba2 nggak nyapa aku dan bahkan memalingkan muka waktu lagi papasan sama aku. Aku bingung, nggak tahu apa masalah dia dan apa salahku. Dan itu berlanjut terus sampe akhirnya aku udah nggak ngomong2an lagi ama dia, karena nggak ada komunikasi sama sekali di antara kita. She didn't explain why, and I didn't ask. Kita jadi musuhan. Gosipnya sih ada anak yg ngadu domba kita berdua (tentang aku & Budi) ampe dia jadi marah sama aku.

Yup, I guess ego & gengsi menguasai diri kami berdua saat itu.

Aku punya prinsip bahwa kalo aku salah, I'll admit it & apologize. Tapi kalo aku ga salah ato ga tau apa salahku, I won't. Ever. Just don't expect me to do so. It's not my fault.

Beberapa lama kemudian, Susan dan Budi putus. Nggak tau kenapa, tapi sepertinya masalah internal mereka dan bukan aku penyebabnya. Sepertinya.

"Permusuhan" kami berlangsung hingga SMA 1. Lama banget kan. Musuhannya sengit pula, perang dingin gitu, plus iri2an. Tadinya udah seneng karena denger dia bakal masuk ke SMA lain, tapi ternyata nggak jadi & kita berada di sekolah yg sama lagi.

Ada temen deket aku, sebut aja Ana, yg deket juga ama Susan, yg bujuk2in aku buat baekan ama Susan - soalnya kasian dia, ada di tengah2 & ga bisa 'milih' antara aku dan Susan, haha.. Karena awal mula kejadiannya uda bertahun2 yg lalu dan karena I hold Ana close to my heart, aku mau nurutin dia ngajak Susan ngomong duluan. Dengan satu syarat: kalo aku uda ngajak ngomong duluan & ternyata Si Susan nggak ada itikad baik yg sama, that's it. Jangan harap aku mau nyoba lagi. And so we had a deal.

Long story short, aku & Susan berdamai. Kita selesaiin segala kesalahpahaman di antara kita, and back to being friends. Pas naik kelas 2 kita malah sekelas & jadi makin deket, ampe sekarang. Abis selesai Unas kita sering pegi2 bareng ama temen2 - hampir tiap hari - maen2 ke rumahnya sambil belajar masak sama mamanya, bahkan nginep2an buat nonton bola bareng. Ya, ternyata kita punya banyak banget kesamaan & cukup sehati. I'm so glad that I talked to her that day and get her back as my friend - one of my close friends now.

2. Pernah juga sebel2an ama seorang kakak kelas tanpa alasan yg jelas - I hated her so much and so did her. Tapi beberapa tahun setelahnya, she changed a lot - I didn't like her attitude before. Dia jadi lebih nyenengin, less annoying, trus kita jadi temenan lumayan deket deh. Ampe sekarang, udah ga ada masalah apa2 lagi sama dia.

3. Pernah musuhan & diem2an ama mantan ampe bertahun2 juga. Trakhir2, karena capek & udah sama2 grow up jadi lebih dewasa, akhirnya kita memutuskan untuk baekan & ga diem2an lagi ampe sekarang. Melupakan semua masalah yg pernah ada & jadi temen.

Itu adalah 3 drama "terbesar" yg aku punya. Dimana aku "musuhan" sama seseorang ampe bertahun2, yg kirain ga bakal bisa baekan & temenan lagi selamanya, tapi nyatanya bisa berakhir dengan baik - bahkan bisa jadi temen deket - ketika ada itikad baik dari kedua belah pihak.

Ini lah yg aku pengen Si Adam dan Betty punya. After all, mereka pernah saling sayang & jadi bagian terpenting dari hidup masing2. Kalopun harus berakhir, kenapa yg awalnya indah tidak bisa berakhir dengan indah?

Yang dibutuhin cuma itikad baik & kedewasaan dari kedua pihak. Kalo yg satu dewasa tapi yg satu childish dan malah musuhan instead of solving the problems, ya tetep aja nggak akan bisa selesai & damai. Dewasa ketemu childish jadinya ya bakal childish, ga akan bisa jadi dewasa dalam nyelesaiin permasalahan.

Life is full of dramas, like it or not. But the most important thing is how you deal with them. How you handle those situations. Orang2 yg kamu benci ato kamu punya dendam, mungkin aja adalah orang2 yg sebenarnya punya potensi untuk bisa jadi temanmu. Tanpa disadari, kalo kita benci banget sama seseorang - apalagi sampe iri hati sama dia - berarti dia means something to you. Ato bahkan mungkin aja dia resemblance dari kamu ato yg kamu HARAPKAN dari dirimu sendiri. Ngapain cape2 iri hati sama orang yg ga kamu peduliin? Ngomentarin tiap gerak-geriknya, baju yg dia pake, ato bahkan stalking socmed-nya tiap saat? Benci & iri hati itu bikin capek hati & mental, iya apa iya? Hehehe..

Drama, itu wajar banget. But grow up, be mature, and solve your problems. Don't hold grudge. Emang susah, makanya perlu doa juga, minta rahmat pengampunan dan kemampuan untuk mengampuni juga sama Tuhan. Mungkin ga bisa cuma sekali dua kali trus kita bisa langsung memaafkan & menghilangkan kebencian/dendam itu, tapi yg terpenting adalah menyadari kesalahan tersebut, dan bangkit lagi. Ketika kembali jatuh ke dalam dosa yg sama (balik ke iri hati & benci), introspeksi lagi dan berdoa lagi. Trust me, your life will be easier & more beautiful without dramas ;D

No comments:

Post a Comment