Thursday, October 2, 2014

All About Bali

Hey Guys! :)

Maaf yaa kalau selama 9 bulan belakangan ini aku jaraaangg banget nge-blog. Udeh kayak cuti hamil aje! =p Selama 9 bulan kemarin, aku lagi di Bali untuk melaksanakan tugasku, sebagai bagian dari proses untuk aku bisa menjadi dokter yang bisa bekerja di Indonesia. Sebagai dokter lulusan luar negeri, aku harus menjalani program "Adaptasi Dokter Umum" kalau aku ingin mendapat ijin untuk bekerja di Indonesia. Dan karena Bali lokasinya "kepleset aja nyampe" dari Surabaya, dan karena di Surabaya belum ada programnya, makanya aku pilih di Bali aja. Dengan harapan, bisa sambil liburan tentunya. Huahahaha.. Nggak dink, kalo bisa liburan/jalan2, aku anggap sebagai bonus aja, soalnya kan tujuan utamanya emang bukan buat itu. Mending serius kerja, cepet kelar, cepet beres semuanya. Umur udah nambah terus, euyy :p

Di Bali, aku ga ada koneksi internet di kost. Sebenernya bukan alasan sih karena kan bisa nge-blog pake HP, tapi, yaaa... Gitu deh! Hahaha..

Selama di Bali, aku hampir ga pernah cerita tentang gimana aku di sana. Kali ini aku mau share, karena kan udah selesai staynya di Bali. Aku uraikan dalam bentuk poin-poin aja ya :)

1. Tinggal di Bali itu asyik, liburan setiap saat.
Kalimat pendapat di atas itu sebenarnya antara benar dan tidak benar. Emang sih harus diakui bahwa kerja di Bali itu menyenangkan. Karena merupakan tempat wisata, jadi suasananya ya suasana liburan, suasana nyantai gitu lah.. Kalo lagi suntuk, nyari tempat resfreshing gampang & suasana santainya dapet banget.
Refreshing di Bali sebenarnya nggak jauh berbeda kok dari kota2 lain. Paling2 pergi ke pantai, atau nongkrong di kafe or mall. Paling bedanya, ga semua kota punya pantai, dan di Bali nggak begitu banyak mall. Mallnya ya gitu2 aja, yg hits palingan ya Beachwalk, Galleria, Discovery. Nonton di Bali aja mahal bow, hari biasa aja 50rb, belom lagi kalo weekend. Paling enak ya nyantai ke pantai.

Nah, bedanya adalah, kita bisa mendatangi tempat2 yang biasa orang2 datangi kalau lagi liburan ke Bali. Ya secara orang2 jaman sekarang kalo ke Bali (terutama turis domestik) kan udah ngga nyari ke Ubud, Tanah Lot gitu2.. Turis2 domestik jaman sekarang yang diburu adalah wisata2 kuliner & villa2 or kafe2 yang lagi hits di kalangan kaum sosialita. Alhasil, kalo aku pergi ke tempat2 itu, orang jadi mikir, "Enak banget yaa, liburan terus.." Padahal itu juga paling sebulan 1x. Hari2 lainnya cuman mendekam di Rumah Sakit dan kost2an. Hahaha.. Beneran bisa nggak kemana2 loh seharian kalo abis balik dari RS. Lebih sering bawaannya males keluar2 & pengen menikmati "me time" di kamar :D

Pantai Kuta
Paling asyik kalo refreshing di Pantai Kuta: murah meriah! Cukup beli minuman 1 botol udah bisa duduk2 menikmati pantai hohoho..



Sampe udah lupa nama-nama pantainya apa aja =p Tapi biasanya paling ya pergi ke Pantai Batubelig, Pantai Balangan, atau Pantai Sanur.

Potato Head
Tapi selama 9 bulan di Bali aku cuma pernah 2x kok ke Potato Head, yg ini waktu pacarku dateng, trus sama 1x lagi waktu temen2 se-gankku dateng hihi..

Komune Beach Club di Pantai Keramas, Gianyar
Ini fotonya candid banget yak hahaha..

The Edge

Unique Rooftop Bar, Rimba - Ayana

Resto seafood di Jimbaran
(PS: Kotak rokoknya bukan punyaku! :p)

Somewhere in Sanur (lupa nama restonya hahaha)

Ruth's!
Salah satu tempat makan favoritku di Sanur. Desserts-nya the bestt, makanannya juga enaak2 dengan harga yang sangat terjangkau untuk ukuran western food.


2. Di Bali banyak teman2 berdatangan buat liburan.
Selama 9 bulan di Bali, udah lebih dari 5x didatengin sama temen sekalian buat liburan. Seneng banget, yang tadinya di Surabaya aja ga sempet buat ketemu mulu, akhirnya malahketemu di Bali. Dari kota atau negara lain, juga ketemunya di Bali. Jadi gampang ketemu temen2 ato nyuruh temen2 buat main ke Bali, soalnya siapa yang ngga cinta ama Bali ya ga ya gaa? :p

Temen2 se-gank dari Surabayaa..
(The Mulia Hotel, Nusa Dua)

Bobby jauh-jauh dari China

Temen2 SD dari Surabaya
Kita membabi bersama di Iga Babi Wahaha :D (Lebih recommended daripada iga babinya Nuri's yang di Batubelig! Yang di Ubud sih aku belom pernah cobain, katanya yang enak yang di Ubud..)

At Alila Villas

3. Orang di Bali super ramah2!
Ini yang paling aku cinta dari tinggal di Bali. Orang2nya ramah2, pikiran mereka terbuka, nggak membeda2kan, nggak rasisme, nggak pandang bulu. Segalanya mudah di sini, nggak pake ribet & ga ada yang dipersulit. I love the working environment too. Pokoknya I love Bali deh! ❤



4. Banyak libur hari raya Hindu
Yupp, di Bali banyak liburan tambahan yang nggak ada di kalender nasional, hihihi.. Semua hari raya kayak Galungan, Kuningan, dll, pasti libur. Bahkan ada yg kiburnya sampe 3 hari. Cihuii banget kann.. Biasanya liburan2 itulah yang aku pake buat pulang ke Surabaya. Apalagi kalo liburannya nyambung sama hari Minggu. Jadi makin panjang deh waktu buat di rumah :D

5. Pengendara sepeda motor sangat amat dimudahkan dibanding pengguna mobil.
Di Bali, jalanannya itu sempit2. Banyak yang 1 lajur tok, jadi kalo macet, yaudah pasrah aja, silakan menanti dengan sabar. Ga bisa nyelip2 dari lajur lain kayak di Jakarta or Surabaya gitu (atau mungkin juga di kota2 lainnya). Jadi, naik motor jauuuh lebih cepet dibandingin naik mobil, apalagi kalo macet. Belum lagi gara2 banyak jalan2 kecil, banyak jalanan yang nggak boleh dilewatin sama mobil, tapi boleh dilewatin sama motor. Jadi otomatis lebih cepet en ga ribet, ga perlu muter2 atau menempuh jarak yg lebih jauh.

6. Rumah-rumah di Bali nomernya ga beraturan!
Jangan cuma tanya nomer rumah kalo mau berkunjung ke rumah di Bali. Tanya persisnya dimana, perkiraan lokasi rumahnya, di deket mana ato pagarnya warna apa. Soalnya rumah2 di Bali banyak yang nomer rumahnya ga berurutan. Nomer 15 belum tentu di sebelah rumah nomer 14 atau 13 atau 16 atau 17. Bisa aja nomer 18 ada di sebelah rumah nomer 88X. Nah loh! Hahaha.. Ini emang gara2 di Bali banyak yang memperbolehkan nomer rumah nggak mengikuti urutan lokasi rumah. Jadi, banyak orang yang memberi nomer rumahnya sendiri. Mungkin berdasarkan angka favoritnya, atau biar sama ama nomer rumah yang lama supaya ga bingung, dll dsb dst.

7. Kost2an di Bali rata2 bersifat sangat privasi, kayak tinggal di rumah sendiri, nggak berasa kayak tinggal bareng sama orang lain.
Kalau rata2 kost2an di kotaku Surabaya ini bentuknya sebuah rumah yg punya banyak kamar dan banyak kamar mandi yg bisa dipake bareng2, dengan satu dapur dan ruang tamu yg dipake bareng2 juga, di Bali nggak kayak gitu. Masih ada juga sih kost2an yg seperti itu, tapi kebanyakan udah ada kamar mandi di dalam kamar. Ada jg yg ada dapur kecilnya. Buka pintu udah langsung halaman. Jadi nggak berasa kayak tinggal sama orang lain. Temen2 satu kost kayak tetangga aja gitu.

8. Bentuk rumah-rumah gaya Bali unik.
Rumah2 orang Bali asli style-nya khas: halamannya luas, dan banyak bangunannya. Masing2 ruangan/kamar jadi kayak satu bangunan rumah kecil. Atau ada lebih dari satu rumah di dalam satu pekarangan besar. Jadi bisa ada 3 keluarga yang tinggal dalam satu pekarangan tapi tetep punya rumah sendiri2. Tetep ada privacy, tapi juga deket sama keluarga besar. Asyik kan! :) Tapi kekurangan dari style rumah ini adalah, gara2 rata2 punya halaman/pekarangan yg luas, jadi kita nggak bisa kontrol binatang2 yg ada di halaman rumah.. Banyak pasien yg datang ke UGD karena gigitan ular di pekarangan rumah mereka. Serem juga sih..



Kayak gini nih rumah2nya.. Ini aku ambil waktu lagi kunjungan ke rumah2 penduduk, nemenin adik2 dokter muda yang lagi survey untuk bahan penelitian gihihi..


Bahagiaa banget dan bersyukur banget karena sekarang masa tugasku di Bali sudah selesai. Sekarang aku udah 1,5 minggu balik ke kampung halaman di Surabaya. Lagi2 bittersweet, karena meskipun tinggal di Bali itu terlihat menyenangkan (dan memang menyenangkan, meskipun, sekali lagi, nggak setiap hari aku menjalani kehidupan seperti yg terlihat di foto2 itu hahaha), tapi perjlanan masih panjaaangg.. Jadi, setiap langkah kecil yg berhasil aku lewatin itu berarti banyak buat aku :)

Abis ini aku masih harus ikut ujian kompetensi, trus masih ada internship selama setahun. Semoga semuanya bisa kulalui dengan mulus yaaa.. Semoga ujiannya bisa langsung lulus ga perlu ngulang2 lagii huhuhu.. Just wanna enjoy every step of the (very long) way meskipun banyak rintangan yg harus dilalui.

Sebulan ini (bulan Oktober) aku bakal tinggal di Malang untuk mengikuti persiapan ujian. Lagi2 tinggal di kota yang baru, jadi anak kost lagi, padahal baru pulang ke rumah selama 2minggu hehehe.. Aku anggap aja jadi bisa dapet banyak pengalaman di kota2 ini, nanti aku share2 di blog lagi hihi ;)

Doain aku yaaa teman2.. God bless! o:)

No comments:

Post a Comment